1 Oktober 2015

Pasca melahirkan

*nyusuin sambil apdet blog*

Beuh sekarang mah bisa nyusnuin sambil apdet awal menyusui saya bisa nyusuin sambil nangis, nanti saya posting tentang drama awal menyusui.

Postingan kali ini saya mau cerita pasca melahirkan.

03.30
Kevia muncul ke dunia yang fana ini...
Setelah itu si bayi kecil saya yang nampak pucat di bersihkan kilat dan langsung  di bawa ke perina masuk inkubator. Saya gimana? IMD gimana? Dokter & bidan sibuk beresin bagian bawah entah berapa alas perlak yang diganti kata suami darah saya cukup banyak. Lahirnya plasenta, proses jahit perinium yang digunting sumpe dok itu di gunting berasa bener macem gunting kertas aja deh.

*tulisan diatas adalah draft yang udah sebulan lebih dianggurin*
*mari di lanjut*

Sungguh sampai sekarang saya belum bisa ngelupain prosesi melahirkan sampai sekarang pun belum KB karena apapun yang harus berhubungan dengan daerah istimewa itu masih berasa ngilu-ngilu banget.

Pasca selesai semua prosesi di kamar bersalin saya masih harus observasi 3jam ga bole banyak gerak dulu dan diusahakan di ajak ngobrol terus, padahal rasanya udah lemes ngantuk dan laper. Jam segitu jamnya saur mana ada warung yang buka untuk mengatasi kelaparan saya minum teh hangat hampir dua gelas sama roti. Hati udah ga sabar pengen liat si kivi yang katanya imut dan rambutnya tebel banget. Kenapa ga IMD ya alasan medis kenapa si bayi mesti segera di selamatkan. Saya cuma liat video kivi yang di ambil sama suami di perina.

07.00
Wuih akhirnya di bawain sarapan sama bu bidan sangking lapernya itu makanan ga dirasain makin lahap aja deh. Saya di suruh belajar bangun pelan-pelan tapi jangan dipaksain takut pingsan, begitu belajar duduk alamak itu jahitan berasa senut-senut etapi ga bole duduk miring sebelah pokoknya di pesenin mesti duduk lurus kalo ga tar bentuknya berubah, buang air kecil pertama kali itu rasanya juga nyes banget deh.

08.00
Pindah ke ruang perawatan saya milih kelas dua tapi rasa vip karena ga ada pasien lain, sampai kamar udah di sediain perlengkapan mandi, dll boro-boro kepikiran mandi pengennya liat anak sama tidur kebayang dong semaleman ngerasain kontraksi ga bisa tidur samsek.
Setelah di cek tensi, pendarahan atau tidak, dll keadaan saya di pastikan baik-baik saja dan saya boleh istirahat, itupun ga terasa lagi ngobrol sama suami tiba-tiba saya pules.

10.00
Salah satu bidan dateng "bu, bayinya sudah di mandikan mau kasih ASI/Sufor?"
What??... Ya pasti saya jawab ASI lah bu, fyi akhirnya saya samsek ga suka sama bidan ini (ceritanya di lain posting)


Kemudian... Taaadddaaa... Kivi di bawa ke kamar, saya yang kalau nengong bayi ga pernah berani gendong ini yang dinamakan naluri ibu sama anak sendiri mah main angkat aja. Pertama ngeliat main takjub bayi yang beberapa jam lalu masih di perut ini terlihat nyata putih, rambutnya tebel hitam, pipinya tembem lucu.

Setelah di anter si kivi sang bidan pergi aja gitu bhay...
Alhasil saya belajar nyusuin di temenin suami, lucu ya bayi bisa langsung nyari sumber kehidupannya sepanjang hari kivi dikamar diambil cuma kalau mandi aja. Namanya juga bayi masih banyak tidur jadilah objek baru foto sama ortunya.

Dua hari di Klinik Akhirnya kami diperbolehkan pulang tepat satu hari sebelum Hari Raya Idul Fitri senangnya udah siap dengan segala hal di rumah. Ternyata...

Mungkin bayi juga penyesuaian lingkungan kali ya, hari pertama di rumah kivi agak rewel dan maunya nempel terus sama saya dan baru terasa setelah pulang badan saya rasanya kaya abis di gencet-gencet di commuter line sakit semua bahkan sempat demam karena payudara bengkak dan puting lecet. Kenapa ya RS atau klinik ga membiarkan pasien post partum seminggu gitu di rawat biar badannya bener-bener pulih. Mulailah pumping karena kivi rewel sekalinya tidur super pelor susah banget di bangunin buat nenen. Badannya sempat panas sampai di kompres seluruh badan mungkin karena mimiknya masih kurang. Bahkan saya sempat mau nambah pakai sufor tapi emang si anak ini pinter di kasih sufor dia malah di lepeh-lepeh i love u pull nak berarti kamu lebih suka susu mama hehehe...

Pasca melahirkan ini sangat penting untuk di dampingi keluarga dekat terutama dukungan suami. Karena fisik kita masih lelah, pekerjaan rumah yang tentu tetap harus berjalan dan perhatian ekstra ke bayi juga.

ceritanya bersambung ke posting selanjutny ya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar