31 Maret 2014

#2 SuratPindah

28.03.2014
Kalian yang udah nikah udah ngurus Kartu Keluarga (KK)...?!?!!
Saya dong belum, jagoan kan karena udah terdesak buat ngurus kebutuhan yang perlu banget baru deh ngurus.
Ini juga salah satu misi kita pulang kampung, kenapa juga kita harus mendahului berangkat sebelum long weekend tiba ngejar beberapa kantor dinas yang mesti kita sambangi buat keperluan ini. Tiba di Sta.Gombong pagi hari 03.00 sampai rumah langsung tepar, karena sangking senengnya kita liburan sepanjang jalan kita ga banyak tidur malah ngobrol. Pagi hari bangun, langsung cus ke kecamatan.
Suami, yang KTPnya masih daerah asalnya Gombong, Kota Kebumen, Jawa Tengah harus ngajuin surat pindah dulu dari daerah asalnya ke Bekasi. Hasil googling dan cari info ke temen-temen pindah antar PROVINSI itu syaratnya ini :
- minta pengantar RT, RW, Lurah, kecamatan
- isi formulir permohonan pindah
- KK dan KTP
- kemudian kalo dah di TTD lurah dan camat bawa ke Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil)
- Nah Disdukcapil ini yang nantinya akan menerbitkan Surat Pindah sekaligus buatin KK Baru karena satu anggota keluarganya akan pindah.
Ngurusnya di Bekasi nanti diceritain.
Yang jelas saya cukup amazing karena ngurus disini cepat, mudah, dan biaya pun transparan. Abis dari kecamatan petugas camatannya dengan jelas ngasih tau "langsung ke dukcapil aja mas kalo antar provinsi harus dari sana". Baiklah kita langsung cus kesana, saya kira jarak dari sini ke Kota itu deket ternyata...
1jam broh...!!
Bisa di bayangin 1jam disini tanpa kendaraan padat dan kemacetan kaya Jakarta, 1jam sini bisa 3jam Jakarta. Kita macam di bali menikmati jalanan dengan kiri-kanan sawah naik motor. Yuhuuu...
Suami yang di Jakarta ga pernah naik motor kenceng sekarang dia merajalela deh tuh mentang-mentang jalan sama motor enak.
Di Disdukcapil
Masuk, ambil antrian (ada beberapa antrian catatan sipil, kependudukan, dll) kita dia antrian kependudukan masih 12org lagi. Sambil nunggu, selfie, ngobrol sama kanan-kiri mereka pada ngurus apa. Antrian teratur banget ga ada yang namanya nyelak atau gerombolan di depan loket. Dan di pojok pintu masuk ada standing banner daftar biaya ngurus apa aja (sayang saya ga sempet foto karena kehalangan orang terus).
Sampai di antrian kita, dilayani sama mas-emas. Kita serahkanlah berkas-berkasnya si Masnya ceki-ceki lalu cek di komputer.
"Sebelum jumatan bisa diambil mas, biaya KK Rp. Skian biaya surat pindahnya sekian. Ini kwitansinya nanti pas ambil tinggal tunjukin aja" kata si Masnya.
Gw masih rada amazing, wih cepet amat jadinya kita sampai di antrian setengah11 1jam kemudian udah jadi tuh surat yang kita butuhin. Ga mau buang waktu alhasil kita b2 cari Kantor Pelayanan Pajak Pratama (KP3) terdekat disini buat laporan SPT Tahunan karena belum sempet dan belum mudeng pakai e-filling.
KPP Pratama Kebumen, untuk pelaporan SPT disini disediain aula khusus dengan deretan petugas yang siap bantuin kita buat ngasih tau ngisinya gimana, selesai isi tinggal ditumpuk di deretan petugas yang terima lalu kita nunggu dan di panggil untuk dapet tanda terimanya, singkat cepat ga sampe 15menit selesai.
Balik lagi ke Disdukcapil,
Sampai sini suratnya udah jadi lho. Berhubung udah jam mau jumatan alhasil kita cari masjid terdekat dari kantor ini kebetulan jarak 4ruko ada masjid. Sementara suami jumatan saya nungguin aja di Ruang tunggu kantor ini.
Tugas hari ini selesai, tinggal ngurus di bekasi aja. Jadi pengen tau pengurusan di bekasi secepat disini ga yah.
Semoga...
Sambil menikmati kelapa muda dingin, mari kita lanjut ke perjalanan berikutnya.

#1 KASawungGalihUtama

27.03.2014

Akhir maret yang ditunggu dateng juga.
Setelah jalan 7bulan nikah, honestly banget kita berdua belum ngerasain tuh honeymoon berduaan aja.
Jadi ini keluar kota yang pertama tanpa diganggu gank krucil-krucil. Kenapa belum honeymoon? Belum ada waktunya, kemudian emang ga ada budget buat honeymoon juga sih.

Harusnya akhir bulan ini #BCABenhilGoetToJogja jadi waktu itu sama suami milih mau ikut kantor liburannya atau mau liburan sendiri. Menimbang satu dan lain hal akhasil kita liburan sendiri aja deh, kebetulan belum lama dikabari kalo ade ipar bontot juga mau rembugan tanggal pernikahannya.

Oke fix mari kita pulang ke gombong, slain ada perlu lainnya yaitu ngurusin surat pindah suami yang terbengkalai karena ga sempet pulang.

Keberangkatan kita majuin sebelum longweekend, karena sampe sini jumat mau ke beberapa kantor dinas disini.

Emang rejeki suruh liburan dapetlah qt tiket KA #KASawungGalihUtama.

Sangkin senengnya mau liburan dr pagi udah gerabak-grubuk. Kantor Cileduk-Kebayoran-Benhil-stasiun pasar senen. Walau hujan melanda pas nungguin comline di kebayoran tetep aja semangat. Dan jalan ibukota yang malem ini sangat bersahabat, dari benhil ke sta.ps senen biasanya macet ini lancar sejahtera bro!

Sta.Ps Senen udah ditungguin sama kereta padahal jam berangkat masih 20.30 jadilah kita poto2 narsis dalam dan luar kereta sampe mas pramugaranya nawarin moto gw sama tulisan KA Sawung Galih Utama, hahaha...

20.30 jug ijag ijug ijag ijuk...
Kereta berangkat, cengar-cengir tiap stasiun pemberhentian kita check-in di path
#nukenorak
#bodoamat
Mari meninggalkan jakarta sejenak
Happy long holiday friends
#dadahdadahdarikereta.

26 Maret 2014

Kartu Kredit

Semalem ga bisa tidur
Menghasilkan begadang sampai jam1 pagi (begadang jangan begadang kalau tiada artinya)
Ditengah kegalauan ga bisa tidur inilah temen gw bbm cuma minta diterangin soal kartu kredit BCA dese yang baru jadi.

Ni bocah biasa nerangin sotoy ke nasabah soal kartu kredit, sekarang punya sendiri norak bener dah. #hahapiss

Baiklah,,,
Gw yakin sebagian besar dari kalian yang sudah berpenghasilan sendiri pasti punya kartu kredit (KK) walau mungkin ada sebagian yang anti pakai KK, buat gw KK ini menguntungkan kalau kita bisa pakai secara bijak bukan untuk pemakaian konsumtif.

KK ini berguna banget buat pembayaran apalagi buat yang suka jalan-jalan. Booking tiket, hotel, beli oleh2, lainnya bisa dimanfaatkan buat autopay semua biaya rumah tangga eg. Listrik, pln, tv, tagihan hp, dll.

Jangan di tanya gw punya KK berapa? #nyengir
Gw punya KK 6 dari 5 bank penerbit yang berbeda, 3 diantaranya aktif dan 3 lainnya ga pernah dipakai cuma buat pajangan di dompet, gw pertahankan 3 yang useless karena mereka kasih free annual fee seumur hidup kalo ga mah males deh bayar tiap tahun tapi ga dipakai dan juga dikarenakan tiap gw mau tutup si CS'nya selalu bilang "sayang ibu kalo ditutup, siapa tau nanti ibu butuh untuk dipakai, lagi pula kan ibu diberikan free annual fee seumur hidup" #bahasa CS banget" #mantanCS oke baiklah dengan alesan itu biar aja tu KK masih anteng di dompet gw.

Dan banyak yang nanya pula
"Lo punya kartu sebanyak itu ga kebobolan ke?"
Alhamdullilah, BI checking gw bersih sampe saat ini, bahkan ada bank yang udah nawarin lagi buat kartu tambahan suami, dll. Sudah cukup.

Dipakainya buat apa aja
Memanfaatkan untuk cicilan 0%
Dipakai buat bayar tagihan telkomsel tiap bulan, haha pasti tau KK yg bundling sm telkomsel!
Dipakai buat bayar biaya rumah, dan buat keperluan liburan deh. Asal liburannya udah budget dana lho, dananya di save dulu di tabungan kemudian pake KK selesai liburan tinggal uang yang buat budget liburan bayarin ke KK #harusdisiplin.

Jadi so far kartu-kartu ini cukup membantu saya. Jadi buat yang udah punya atau baru punya, balik lagi gw bilang bijaksanalah pake KK. Inget tanggal Billing Cycle (BC) sama Jatuh Tempo (JT). Asal pakainya baik, niscaya deh mau ngajuin ke bank mana aja pasti aman dari BI Checking.

Have fun with your Credit Card.

16 Maret 2014

Selamat Ulang Tahun Mama

Berjuta kata pun tak mampu menceritakan bagaimana kuatnya beliau 10tahun terakhir sendiri membimbing kami menjadi sosok yang baik dan bijaksana.

Selalu ada doa, harapan, kebahagiaan untukmu.

Selamat Ulang Tahun Mama.
Semoga engkau selalu di beri kesehatan agar bisa terus membimbing kami, bersuka cita bersama cucu-cucumu kelak.
Menikmati hari tua mu dengan berjuta senyuman kebahagiaan.

Love U Mom

3 Maret 2014

Cari Rumah Kontrakan itu kaya cari Jodoh

Kalian yang baru nikah sekarang tinggal dimana?
ada yang masih di Pondok mertua indah, ada pula yang memisahkan diri dari orang tua. Saya sendiri lebih pilih yang ke dua karena bisa lebih mandiri, soalnya kalo ada mama apa-apa jadi mama semua saya'nya keasyikan deh.

Jadi sabtu lalu sama suami iseng #TurDeCiledug kesini dalam rangka survey toko kepunyaan nasabah kebeneran saya ditawarin untuk ngisi kekosongan toko baru beliau. Okelah Ciledug, bayangan saya denger nama ciledug itu udah nun jauh disana perbatasan antara jakarta selatan dan tanggerang.

Ternyata...
Karena saya sekarang tinggal di kebayoran lama ke ciledug itu gampang dan deket malah cuma 2kali naik angkutan dari rumah ke ciledug.

Nah suami yang udah lama pengen pindah rumah kontrakan karena yang ditempatin sekarang makin bulan makin naik harganya, selain itu kita juga cari yang lebih lega dan punya dapur pribadi. Alternatif karena kalau di pusat kota harganya selangit. Bekasi? Suami kurang tertarik karena kemacetan sekarang yang ga manusiawi, alhasil pilihlah ke yang agak pinggiran lagi, Ciledug.

Ternyata cari Rumah Kontrakan itu kaya cari Jodoh, bener-bener yang harus sreg sama hati kita dari harga, lokasi, bangunan, dan segala pendukungnya. Giliran sreg lokasi harganya ga sreg dan sebaliknya dan sebaliknya.

Daerah ciledug ini kebanyakan mereka pakai jangka waktu tahunan mulai dari Rp. 10jt-15jt/tahun. Harga yang lumayan lah.

Pengen sih punya rumah sendiri tapi berhubung kondisi belum memungkinkan jadi kita pilih rumah kontrak dulu aja.

Dan usaha kontrakan juga menjanjikan lho, saya kalau punya modal pengen jadi juragan kontrakan. Setengah hari muter-muter ada sih yang oke cuma harganya ga pas sama kantong kita, so..? Someday kita kudu hunting lebih gerilya lagi.