21 Februari 2017

Surat Untuk Kakak Kevia [1]

Siapin tissu.
Bakalan mrebes mili.

Teruntuk kakak kevia.
Semoga kelak jika kau besar nanti blog abal-abal mama ini bisa kamu baca buat mengenang masa kecil kamu.

Sebulan lebih sudah setiap malam saya meninggalkan kevia tidur dengan papanya karena sejak kami pindah kevia sama sekali ga mau tidur kalau di rumah eyang. Ya sebulan lebih sejak saya melahirkan arkha dari rs saya kembali ke rumah mama, saya pikir karena saya belum fit benar saat itu kalau ada mama hati lebih tenang karena ada yang bantu. FYI rumah saya dan mama hanya beda beberapa rumah. Praktis sejak saat itu semua jadwal saya dan kevia sehari-hari yang sudah biasa kami terapkan jadi berantakan. Jam tidur kevia pun berkurang karena lagi-lagi kevia susah tidur kalau di rumah eyangnya, entah kenapa. Dia baru tidur kalau sudah lelah bermain dan kadang itupun disertai dengan kerewelan. Perhatian ke kevia pun jadi terbagi dengan adiknya. Beruntung dia ga jeles ngerti kalo mama sama adek dia main sendiri nanti kalo mama sudah selesai ngurusin ade baru main sama dia.

Jadi setiap pagi sebelum papanya baerangkat kerja kevia diantar ke saya atau sebaliknya saya yang ambil kevia ke rumah. Malamnya setelah papanya pulang kerja dijemput kembali sama papanya untuk pulang. Belakangan dia jadi makin lengket sama papa, apa-apa papa bahkan sempat menangis memelas nyari papa padahal cuma di tinggal papanya mandi.

Saya jadi suka ngerasa bersalah.
Tiap kali meluk dia saya pasti pengen meneteskan air mata sambil bilang sabar ya kak nanti pasti kita kumpul berempat. Buat saya dia selayaknya anak kecil yang hobi mengeksplor segala macam, kalaupun dikasih tahu belum ngerti ya wajar usianya baru genap 19bulan ngajarinnya juga harus pelan-pelan. Inilah yang bikin saya rindu rumah, ingin segera pulang ke rumah. Biar kevia tenang bisa main jadwal tidurnya ga berantakan. Ga perlu denger dia di marahin sama eyangnya. (Maaf ya Ma) yang kadang bikin saya pengen nangis padahal saya sendiri berusaha menahan amarah kalau lagi kesel. Karena kunci mengasuh anak ya sabar lapang dada kalau emosi yaudah bubar.

---

Ka, mama tahu kamu anak jagoan anak hebat yang mampu melewati segala halang rintang. Maaf ya kak diusiamu yang masih kecil kamu sudah harus berbagi perhatian dengan adikmu, mama berusaha tetap adil sama kalian berdua. Sabar ya nak kalau dari kecil kamu sering denger omelan atau ocehan, semoga itu bikin kamu tambah kuat kelak. Kalau di rumah eyang yang anteng, yang nurut.

Ka, selebihnya makasi sudah sayang sama ade walau kadang iseng.

Kelak jika kakak dewasa jadilah wanita tangguh yang tetap berdiri kuat jika di terjang badai. Mama papa sayang kakak, semaksimal mungkin  kami memenuhi kebutuhanmu walah kami tahu kami belum bisa memberikan yang maksimal seperti teman-temanmu.

Kami sayang kakak kevia, kita berjuang bersama ya kak.

7 Februari 2017

Rindu Rumah

Rumah dimana sebuah kisah dimulai...
Sejak melahirkan Arkha sampai sekarang saya masih kembali ngungsi di rumah mama. Dikarenakan kondisi badan pasca melahirkan itu sungguh pegel linu ga karuan, kaku kaya lama ga gerak. Mau ga mau saya butuh bala bantuan mama, yang paling bikin saya ga bisa pecicilan sendiri itu luka jahitan perinium udah di epistomi sobek pula komplit deh. Dan untuk pulih kembali paling ga butuh waktu cukup lama.
Sudah 3minggu berjalan...
Saya mulai rindu rumah, rindu kamar kami, rindu suasananya. Walau rumah kami imut-imut tapi nyaman di dalamnya.

Ingin segera bisa pulih kembali supaya bisa kembali ke rumah bersama anak-anak.

Mulai cerita baru
Ritme hari-hari yang baru

1 Februari 2017

[kevia] 18 bulan

Sudah lama tak bercerita tentang kevia,
Tentang bagaimana perkembangannya.

Kevia yang diusianya 18bulan sudah menjadi kakak. Usia yang seharusnya masih harus mendapat perhatian full dari kedua orang tuanya tapi dia harus berbagi.

Bisa berjalan.
Kami sempat galau karena kevia tak kunjung bisa jalan sendiri juga, maunya di titah dari dua tangan sampai satu tangan dan ga pernah mau jalan sendiri. Sementara sudah 18bulan, bulan maksimal perkembangan anak untuk bisa berjalan sendiri.

Jeng jeng.
Dan akhirnya satu hari setelah adiknya lahir tanpa di duga si kakak bisa berjalan sendiri. Betapa senangnya kami setelah ditunggu lama.
Sekarang kami mulai lelah tapi senang mengawasi kakak jalan kesana kemari.

Bisa pakai sedotan.
Ini nih saya ngajarinnya juga agak lama dari sedotan air mineral yang kicik sampe sedotan gede bocahnya ga mau nyedot-nyedot juga.
Akhirnya saya bodo amat dah tar juga bisa, walau sudah fasih minum pakai gelas tapi agak pr juga kalah lagi diperjalanan kudu minum pakai gelas, enak sodorin sedotan.

Sampai suatu ketika kevia bisa mengucapkan kata "om" diajarin sama om'nya nah mungkin buat ngucapin om itu mulut kan kaya nyedot beberapa hari kemudian minum air mineral pakai sedotan bisa lho dia. Semua karena om.

Yang saya inget itu aja.
Emak-emak lvl lagi sibuk ngurus dua bocil