30 Agustus 2015

Cerita dibalik nama Kevia

Apalah arti sebuah nama?

Tapi nama itu doa dari orang tua untuk anaknya supaya kelak apa yang di inginkan ortu untuk anaknya tercapai, amin.

Aahh... Pembukaan ceritanya kurang asik deh ya, lama ga mengasah kata tulisan saya jadi makin berantakan bahasanya. Okelah ga usah resmi-resmi amat karena tulisan ini di posting dari ponsel dan sambil nyusuin, iya nyusuin... Pokoknya mah jadi ibu-ibu tangannya cuma dua cuma bisa melakukan banyak hal bersamaan.

Baiklah...
Kali ini mau cerita kisah pemberian nama "KEVIA"

Sejak Hamil 4bulan Om dokter Sudah memastikan kalau si Ade bayi ini cewe, Tapi ortunya masih berharap siapa tau USG salah karena pengen anaknya cowo.

Walhasil kita siapkan dua nama untuk cowo dan cewe.

Mulailah saya browsing karena sayang beli buku nama-nama bayi, browsing kan gratis pakai wifi. Saya Dari dulu pengen kalau punya anak namanya 3suku kata kaya saya dan wajib menyandang nama ayahnya di belakangnya. Nama ayah ini akan berlaku untuk anak pertama dan selanjutnya lagi-lagi seperti saya dan adik-adik, mereka yang baca nama kami langsung tahu kalau kami saudara.

Nuke Khrisnamurti Wiedha
Mevi Pramudita Wiedha
Adyatma Mahardhika Wiedha

Pernah satu ketika ada yang Tanya ke adik saya "eh gw punya temen namanya ada wiedha-nya masih saudara ya" ya pokoknya gitu deh ngerti kan, biar ceritanya ga kepanjangan *skip*

......

Kemudian saya pengen banget nama anak saya diambil Dari bahasa sansekerta dan pewayangan jawa.

Diskusilah sama suami dengan perjanjian nama pertama saya yang Cari, kedua suami, dan ketiga ambil nama suami cukup "WAHYU" saja. Berhari-hari kita melototin gadget eh kok saya naksir sama nama KEVIA. Kami merahasiakan pencarian nama dari eyang-eyangnya kalau ga bisa dapet sumbangsih banyak nama tar.

Suatu ketika mama saya bilang pokoknya nanti cucu mama mau panggilannya "VIAN" kenapa vian? Eh ternyata potongan dari Mevi & Anie. Anie itu nama panggilan mama. Saya pikir kevia cukup mewakili lah ada via'nya.

Hasil penemuan suami naksir sama nama "IZZATUNISA"

......

Sebelum penemuan kami ada nama

Aruna
Yuna
Aulia
dll......

......

Entah darimana saya tiba-tiba kepikiran kevia itu nuke Mevi lalu a'nya anie. Hahaha ngaco abis. Terus kita nambah-nambahin deh keviayuna *nuke mevi anie yudi namanya* makin ngarang. Jadi awal nama anak saya itu

KEVIAYUNA IZZATUNISA WAHYU

menjelang due date suami bilang kayanha kepanjangan deh ga usah pakai yuna gapapa kali, hasilnya :

KEVIA IZZATUNISA WAHYU

yang artinya :

KEVIA (sansekerta) Puisi, (inggris) indah/menawan
IZZATUNISA (Arab) wanita mulia/penyelamat
WAHYU (Arab) petunjuk/Ilham

Panggilan KIVI itu sih dari emaknya biar keliatan kece.

......

Jadi ternyata nyari nama anak juga kaya nyari jodoh mesti pas bibit, bebet, bobotnya. Nah nama untuk anak cowo juga udah siap ga di publish lah siapa tahu besok adenya kivi cowo kan udah siap nama.

Doa kedua ortunya semoga kelak si anak bisa berguna bagi nusa dan bangsa *MERDEKA*

#postinganrandom

18 Agustus 2015

Proses Lahirnya Kivi [part2-Induksi]

23:00 ...

Setelah satu jam diskusi sama suami akhirnya kita pilih jalan untuk induksi.
Dokter dan bidan pun berpesan "kalau ibu yakin normal Insya Allah pasti ada jalan"
Kembali kuat saya saat itu walau di otak kepikiran kalau ini gagal artinya mau tidak mau saya harus menghadapi meja operasi juga kepikiran biaya yang pasti ga sehemat persalinan normal.

23.30
Infus di pasang, dalam waktu setengah jam kontraksi sudah 5menit sekali kemudian dosis ditambah, setelah itu rasanya kaya apa? Saya cuma bisa bilang kalau kamu belum memuliakan ibumu maka mulai saat ini banyak-banyak sungkem deh sama ibu bahagiakan beliau.

Setiap satu jam detak jantung bayi dipantau, alhamdulillah anak pintar jantungnya tetap bagus.

02.00 
Mulesnya udah ga karuan, suami dan ibu saya gantian dampingin rela tangannya di gremet-gremet plus saya pentok-pentokin ke meja hahaha tapi ga sampe nyakar lho sebelumnya saya udah mangkas habis kuku saya. Saat di cek VT jeng-jeng baru maju bukaan dua aja lho. Segini mulesnya baru bukaan dua. Jujur saya stress karena waktu induksi cuma 5jam, saya cuma merhatiin botol infus sama jam di dinding.

03.00
Kalap keluar juga teriak-teriakan saya, nahan mulesnya sih masih bisa di tolerir tapi nahan ga boleh ngeden itu yang susahnya. Ga kuat pengen nyerah bidan dateng cek, semua kuasa Allah sudah bukaan delapan.

"Sabar ya bu, 10menit lagi jangan ngeden dulu"

10menit rasa satu jam, itu kepala bayi berasa udah di ujung banget.

Jeng-jeng Dr. Aji bagai super hero muncul dari pintu hanya dengan celana pendek dan kaos lengan panjang. "Dok, kemana aja?" Beliau langsung pakai peralatan "udah siap bu, yuk ngeden"

1x gagal
2x gagal karena udah gemeteran dingin
3x dibantu perut di dorong byar Kevia keluar 

Disertai suara tangisan yang juga bikin ibu bapaknya antara bahagia sama terharu dan menitikan air mata. Alhamdullilah semua lengkap dan sehat. Yang bilang di jahit itu ga sakit....... Ga kok ga sakit cuma liat benangnya aja bikin ngilu...

......

Berkat dukungan keluarga semua bisa berjalan dengan lancar.

Proses Lahirnya Kivi [part1]

Assalamualaikum,

Sedikit apdet tentang kelahiran kivi sebelumnya saya smpet nulis sedikit di path ceritanya kurang lebih sama cuma agak saya perpanjang dikit aja, sama sekalian share ke selain peguna path.

jangan ditanya perasaan saya kaya apa ya? saya susah jelasin dengan kata-kata nanti kalau ritme hidup sudah kembali normal pasti saya ceritain semua yang sudah saya alami selama punya baby.

Kemarin menunggu kelahiran itu bener-bener kegalauan sangat usia kehamilan yang makin bertambah tapi ga ada tanda-tanda itu membuat tambah galau. Selama cuti saya sudah sering jalan kesana kemari beberes yang katanya bisa memperlancar kelahiran. Hari minggu saya dan suami ke tambun nengok sepupu sekaligus nitip bingkisan buat mertua karena ga mudik, dari tambun kita ke bantar gebang ke rumah tantenya suami nganter tukeran uang baru dan itu naik motor, Cape? ga sih saya malah seneng aja jalan-jalan walau perut mulai kencang. Pengennya sore ke mall tapi apa daya udah lelah akhirnya kita pulang.

Sesampainya di rumah...
Minggu, 12/7/15
Kok pas mau pipis ada flek di celana dalam saya, saya foto WA ke Dr. Aji beliau bilang ke klinik aja biar di cek ada bidan standby kok. berangkat ke klinik langsung di VT (Vaginal Touch alias cek bukaan) oleh bidan Lisda ternyata sudah bukaan 1 dan mulut rahim masih tebal posisi pun masih di belakang. Pulang.

Senin, 13/7/15
Berharap seharian ini ada mules gitu kenyataanya nihil. Saya tetap banyak jalan keliling rumah.

Selasa, 14/7/15
Pagi-pagi saya sama suami ke pasar belanja bahan-bahan buat masak pas lebaran, masih jalan seperti biasa.

Jam 12.30 karena lelah saya tiduran di depan tv, eh pas bangun kok berasa ada yang netes di vagina saya cek ke kamar mandi ada lendir sama darah (khawatir ketuban rembes) katanya kalau ketban itu keluarnya ga bisa di tahan main ngucur gitu aja. Balik ke klinik lagi dan VT lagi kali ini sama bidan mimi, setelah di cek katanya bukan ketuban baunya beda ini cuma lendir sama darah jangan pulang dulu sejam ya bu, kalau masih keluar ya langsung rawat kalau udah ga boleh pulang dulu aja. Akhirnya pulang masih bukaan 1 longgar.

Jam 17.30 di rumah, berasa mules tapi kok ya random banget.
Saya diingetim temen-temen untuk makan yang banyak buat nyimpen tenaga karena siapa tahu bisa lahiran malem ini atau besok pagi.
Buka puasa saya makan sepuasnya disitu juga ga berasa mules atau apa cuma cenut-cenut dikit aja.

Jam 20.00 habis pipis kok byaarrrr ngucur air yang ga bisa ditahan (katanya ketuban begitu) manggil suami akhirnya langsung cus balik ke klinik.

Masih dengan bidan mimi, VT lagi haduh dirogoh di bagian sensitif itu rasanya...
Dan kali ini bener yang tadi itu ketuban pecah, saya langsung rawat dan ga bole gerak sama sekali soalnya takut makin ngucur tuh ketuban. Perasaan saya saat itu campur aduh karena yang saya bacq dari beberapa sumber kalo sudah KPD bayi harus segera di keluarkan max 12jam.  Kemudian saya di pasangin alat di perut CTG untuk cek kontraksi dan detak jantung bayi, sejam berlalu hasilnya nihil kontraksinya masih jarang bahkan cenderung lemah.

"Bu, kita tunggu sampai jam 11 kalau ga ada kemajuan pilihannya ibu sama bapak mau langung tindakan sc atau cobq induksi dengan presentasi 50:50"

Saat itu sudah jam 22.00 saya galau melebihi galau putus cinta...

[beraambung...]