29 Oktober 2015

[kevia] 1 Bulan

Mari kembali flash back 3bulan kebelakang setelah hadirnya kevia di rumah.

Kevia lahir dengan berat badan 3kg untuk silsilah ukuran keluarga saya 3kg itu termasuk kecil karena di keluarga saya bayi pasti lahir di atas 3kg. Satu bulan pertama buat saya itu penyesuaian sekali ternyata mengurus anak itu memang harus terus belajar baik dari buku, ahlinya dan tentunya yang sudah berpengalaman. Eits tapi yang perlu diingat mengurus anak itu harus di sesuaikan dengan jamanya sekarang 2015 jadi jangan samakan dengan mengurus anak di tahun saya lahir.

Lahir sehat ga kurang satu apapun cantik kulitnya putih bersih seperti papanya, rambutnya hitam tebal kalau yang ini turunan keluarga saya. Terpesona setiap melihatnya.

Kehamilan saya yang tidak begitu banyak kendala ternyata ada cobaan setelah bayi terlahir.

Usia 5 hari...
Kevia kuning, bilirubin normal jadi ga perlu di sinar hanya terapi jemur pagi hari sama asinya sejam sekali atau sesering mungkin. Sebagai emak baru saya sedih nyusuin sejam sekali sementara belum lancar dan belum nemuin posisi pas (bahasa kerennya Lacth On). Menurut Dokter kuning pada bayi itu wajar karena organnya memang belum bekerja dengan sempurna. Setelah sembuh dari kuning.

Usia 10 hari...
Kevia Alergi yang menurut dokter alergi dari asi seluruh badannya muncul bintik-bintik eh bukan apa ya bahasanya melenting-melenting kaya cacar air. Ya seluruh badan termasuk muka, bayangkan bayi yang belum genap sebulan mesti ngalamin hal seperti ini. Oleh dokter di berikan antibiotik plus salep. Sepupu saya bilang tetangganya ada yang pernah seperti kevia dia usapin minyang bangleng dan sembuh, saya coba saran sepupu saya tapi bukan makin membaik malah jadi seperti luka bakar. Jangan di tanya perasaan saya kaya apa waktu itu hampir tiap hari nangis, apalagi drama menyusui mungkin karena pipinya luka alergi setiap nguap atau nyusuin tiap itu juga kevia nangis. Nyari jalan lain supaya asupan tetep masuk akhirnya saya perah dan saya suapin dengan sendok.
Sebulan seluruh badan kevia baru bersih kembali sebulan itu pula saya selalu menolak kalau ada yang mau dateng buat jenguk bukan apa saya ga tahan dengan komentar macam-macam daripada saya mewek terus.

Satu bulan pertama benar-benar penyesuaian buat saya dan kevia,
Begitu banyak drama sampai-sampai saya ga bisa jauh dari suami kalau dia kerja saya pasti nyuruh dia segera pulang. Mungkin ini yang namanya baby blues.

9 Oktober 2015

Helo Blog!

It's been a long time ga nulis, kalimat saya udah berantakan banget kali ya.

Hidup memang sedikit berubah sejak punya anak karena hampir semua waktu dicurahkan untuk anak bahkan saya sampai dapat cuti exclusive.

Ada banyak hal di kepala...
  • Pengen nulis tentang pasca melahirkan jadi ibu baru
  • Cerita tentang gimana menyusui dan dramanya
  • Perihal gimana sebaiknya menengok ibu pasca melahirkan
  • Tentang kado apa yang berguna untuk ibu baru
  • Tentang dukungan keluarga, teman, sahabat, dan milis atau club tertentu
  • Tentunya tentang perkembangan anak
  • Bagaimana perawatan bayi
  • Dan tentang ibu dan bayinya yang tidak semua orang sama
Semua yang ada di kepala itu masih dalam pikiran random yang belum bisa tercurahkan sempurna.

Helo Blog!

Anaknya sekarang akan beranjak 3bulan, masih banyak sana sini yang harus di pelajari tentang pengasuhan anak. Waktu yang saya punya pun sudah lebih teratur, janjinya setelah ini akan rajin posting lagi.

Semangat ya mama kevia^^

1 Oktober 2015

Pasca melahirkan

*nyusuin sambil apdet blog*

Beuh sekarang mah bisa nyusnuin sambil apdet awal menyusui saya bisa nyusuin sambil nangis, nanti saya posting tentang drama awal menyusui.

Postingan kali ini saya mau cerita pasca melahirkan.

03.30
Kevia muncul ke dunia yang fana ini...
Setelah itu si bayi kecil saya yang nampak pucat di bersihkan kilat dan langsung  di bawa ke perina masuk inkubator. Saya gimana? IMD gimana? Dokter & bidan sibuk beresin bagian bawah entah berapa alas perlak yang diganti kata suami darah saya cukup banyak. Lahirnya plasenta, proses jahit perinium yang digunting sumpe dok itu di gunting berasa bener macem gunting kertas aja deh.

*tulisan diatas adalah draft yang udah sebulan lebih dianggurin*
*mari di lanjut*

Sungguh sampai sekarang saya belum bisa ngelupain prosesi melahirkan sampai sekarang pun belum KB karena apapun yang harus berhubungan dengan daerah istimewa itu masih berasa ngilu-ngilu banget.

Pasca selesai semua prosesi di kamar bersalin saya masih harus observasi 3jam ga bole banyak gerak dulu dan diusahakan di ajak ngobrol terus, padahal rasanya udah lemes ngantuk dan laper. Jam segitu jamnya saur mana ada warung yang buka untuk mengatasi kelaparan saya minum teh hangat hampir dua gelas sama roti. Hati udah ga sabar pengen liat si kivi yang katanya imut dan rambutnya tebel banget. Kenapa ga IMD ya alasan medis kenapa si bayi mesti segera di selamatkan. Saya cuma liat video kivi yang di ambil sama suami di perina.

07.00
Wuih akhirnya di bawain sarapan sama bu bidan sangking lapernya itu makanan ga dirasain makin lahap aja deh. Saya di suruh belajar bangun pelan-pelan tapi jangan dipaksain takut pingsan, begitu belajar duduk alamak itu jahitan berasa senut-senut etapi ga bole duduk miring sebelah pokoknya di pesenin mesti duduk lurus kalo ga tar bentuknya berubah, buang air kecil pertama kali itu rasanya juga nyes banget deh.

08.00
Pindah ke ruang perawatan saya milih kelas dua tapi rasa vip karena ga ada pasien lain, sampai kamar udah di sediain perlengkapan mandi, dll boro-boro kepikiran mandi pengennya liat anak sama tidur kebayang dong semaleman ngerasain kontraksi ga bisa tidur samsek.
Setelah di cek tensi, pendarahan atau tidak, dll keadaan saya di pastikan baik-baik saja dan saya boleh istirahat, itupun ga terasa lagi ngobrol sama suami tiba-tiba saya pules.

10.00
Salah satu bidan dateng "bu, bayinya sudah di mandikan mau kasih ASI/Sufor?"
What??... Ya pasti saya jawab ASI lah bu, fyi akhirnya saya samsek ga suka sama bidan ini (ceritanya di lain posting)