27 November 2014

DSpOG

Ketika tahu hamil, udah tahu mau mastiin ke Dokter Kandungan (DSpOG) yang mana?
Hasil survey ke temen dan saudara sih DSpOG ini sama aja kaya kita mau nyari jodoh bener-bener harus yang cocok di hati banget dan sejalan sama apa yang kita butuhkan. Salah satu temen bilang yang penting DSpOG yang Pro Normal ga gampang menyarankan SC. Yah pastilah ibu mana aja pengen nanti melahirkannya normal-normal aja dengan alasan supaya segera pulih, bisa beraktifitas, dan menyangkut biaya yang harus di keluarkan saat persalinan.

Haduh jauh banget yah udah sampai persalinan. Ini aja lagi super hati-hati supaya bisa lancar terus sampai persalinan. Perihal DSpOG sendiri saya sih enggak muluk-muluk nyarinya yang deket rumah. Yang saya datangi kemarin itu kebetulan beberapa sahabat yang udah punya anak 2 sampai 3 ada yang rutin ke dokter itu. Saya ga mesti milih rumah sakit mahal hanya semata untuk gengsi aja. 

Diskusi sama mama, beliau menyarankan punya dua dokter semata buat pertimbangan jika kelak ada masalah. Saya kan domisili di kebayoran lama tapi KTP di Bekasi belakangan jarang pulang ke Bekasi juga karena badannya gampang lelah. Akhirnya seminggu lalu hasil tanya tetangga di KBYL ada RSB yang cukup dekat dengan lokasi rumah, sudah datang kesitu untuk cek sama seperti dokter sebelumnya menyatakan saya sehat dan kontrol satu bulan lagi supaya sudah nambah usia kehamilannya. Dua dokter yang saya datengin nampaknya lebih milih sabar sampai usia cukup untuk melihat di calon janin daripada harus langsung USG dalam, mereka berpedoman USG dalam hanya dilakukan jika ada kasus tertentu saja lagian dokter juga ga sembarangan ngubek daerah sensitifnya pasien kan.

Kenapa harus dua?
kenapa tidak satu aja yang bagus?
kalau itu saya rasa pertimbangan setiap pasangan beda-beda yah, ada yang menurut mereka lebih irit, jadi bisa ke RS yang lebih punya nama, atau jadi bisa punya dokter yang hits di kalangan ibu-ibu. 
Kelak jika melahirkan saya pasti pilih di Bekasi biar lebih deket sama mama. 
Menjaga saya punya rekam medis disini karena siapa tahu saya sakit saya ga perlu lari ke bekasi. Memang ada yang walau rela jarak jauh tapi saya masih pengguna Angkutan Umum yang kalau dalam keadaan mendesak tidak mungkin saya harus ngejar angkutan umum, tahu sendiri angkutan umum di Jakarta tidak bersahabat sama ibu hamil.

Di tengah kegalauan memilih DSpOG yang kaya milih Capres mau yang mahal / murah, dokter terkenal / bukan, yang antriannya hits / biasa aja, RS Kelas A/B/C semua tergantung sama kemampuan masing-masing.

15 November 2014

Assalamualaikum Nak

Melanjutkan cerita postingan sebelumnya...
Masih setengah tidak percaya keesokan harinya saya coba testpack lagi dengan merk yang berbeda hasilnya sama masih dua garis.
Sepakatlah sama suami untuk segera mengunjungi obgyn sesegera mungkin, melihat jadwal pekerjaan kita putuskan untuk ke dokter jumat sore sekalian pulang ke bekasi. Dokter yang kami pilih di sebuah Klinik Bersalin di komplek rumah yang cukup tersohor rekomendasi temen lama juga yang sudah tiga kali melahirkan di situ, saya dan suami pun beberapa bulan lalu pernah ke sini untuk konsltasi.

Menunggu hari Rabu - Jumat itu rasanya panjang sekali begini kali yah ibu hamil yang baru ngerasain gimana perasaannya pas pertama kali tahu kalo hamil. Pas tiba harinya saya jin pulang dari kantor setelah ashar tahu sendiri perjalanan Jakarta - Bekasi apalagi saya naik commuterline jadilah kalau sudah sore penuhnya ga bisa di ajak kompromi apalagi belakangan kalau berdiri lama jadi berasa cape.

Singkat cerita jam Setengah enam saya sudah sampai Bekasi.
Pendaftaran baru mulai jam6 sambil nunggu makan dulu, setelah magriban baru deh ambil antrian terus daftar jadi pasien antrian pertama. Dokternya mulai praktek jam7 sebelumnya ada suster yang nimbang berat badan, tensi karena nervous tensi saya sampe 120/100 susternya bilang jangan nervous tenang aja, terus nanya HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir).Ga sampai 5menit dipanggil masuk ke ruang dokter (dokter yang kata temen-temen yang juga kontrol disini mirip sama roy suryo) sejenak dokter tanya kabar, baru kesini lagi gimana udah ada hasil. Saya nunjukin testpack beliau bilang alhamdullilah insya Allah ini testpacknya sudah jelas. Habis itu di USG puter sana puter sini (perut saya kebanyakan lemak kayanya) akhirnya ketemu deh kantung kehamilan yang ukurannya masih mungil beserta calon janin yang juga masih mungil nian. Nampaknya suami ga lepas pandangan dari layar USG, Asslamualaikum Nak...

Setelah USG dokter bilang ukurannya pas sama usianya bu, udah yang penting makan yang enak-enak sama saya kasih suplemen insya Allah bulan depan ketemu lagi udah lebih jelas. Saya nanya beberapa hal yang mengkhawatirkan aja.
Karena keseringan denger berita orang-orang terdekat yang keguguran kadang jadi khawatir sendiri dan juga nanya soal pemeriksaan gigi karena setahun kebelakang saya memang bermasalah dengan gigi dan memang masih dalam perawatan gigi. Alhamdullilah semua terjawab selanjutnya memang harus ke dokter gigi untuk bersihin gigi dan cek up lagi gigi yang lainnya.
Sudah 2x ke dokter ini nampaknya dokter ini selalu positif, santai tapi pasti ga gerabak gerubuk. Selama menurut penghilatan beliau aman ya harus yakin.

Nak... yang sehat dan kuat yah diperut mama.
Mama masih speechless banget sangking senengnya apapun itu Insya Allah yang terbaik buat kamu, Amin

Buat reader blog saya doakan saya yah...

14 November 2014

Harapan Dalam Dua Garis

Alhamdullilah Insya Allah akhirnya kami dipercaya untuk menerima sebuah anugrah, titipanMu untuk kami jaga dan rawat sesuai ajaranMu. Melewati 14bln penantian dari yang ngarep banget, ngarep, biasa aja, santai, sampai yausdahlah. Pengennya posting tentang kehamilan nanti aja kalo perut saya udah beneran keliatan buncit tapi kenyataan kadang berbanding terbalik dengan harapan. Tidak ada salahnya saya berbagi siapa tahu pengalaman saya bisa jadi semangat buat yang lain. Allah memang lebih tahu yang kita butuhkan daripada yang kita inginkan. Kami berdua sendiri sama sekali ga menunda untuk punya anak malah udah rencana kalau sampai tahun depan belum ada tanda-tanda kami mau coba cek up dokter lagi dari awal. Sebelum rencana itu terlaksana ternyata sudah ada tanda-tanda yang kami nantikan akan hadir.

Ceritanya...
Bulan Oktober lalu saya Haid Tanggal 10 saya ini penganut haid teratur sekali siklus ga akan lebih dari 28-33 hari terpanjang dengan rata-rata siklus 29 hari. Bulan ini emang intens banget programnya segala apapun tips dari temen-temen yang udah berpengalaman diiikutin deh, mulai gaya hidup agak sehat (agak yah jadilah saya masih suka makan sembarangan juga maklum anak kost) ga terlalu mikirin hamil juga sih bulan ini karena sangking senengnya jadwal piknik saya sama suami sudah berderet sampa akhir desember jadi fokusnya pinkik terus.

Kalau sesuai siklus harusnya saya haid lagi di tanggal 8 - 10 november.
Weekend kemarin kan pulang ke Bekasi sempet ada spotless coklat tuh cuek aja langsung pake pembalut tapi sampai sore kok tuh pembalut rapi bener tak ada lagi tanda haid akan berlanjut, mungkin besok.

10 - 11 November
saya mendadak demam dan flu, dalam beberapa bulan terakhir saya udah 2x ini kena flu sempet minum persediaan obat di kostan juga sih. Terus liat aplikasi masa haid di smartphone eh udah tanggal 11 nih belum muncul juga si kawan merah. Malemnya saya makin pusing dan panas ditambah perut yang mules kram tak terhingga sakitnya, fix yakin ini pasti PMS. Tapi hati kecil bilang kok rasanya ada yang beda dari sekedar PMS biasa yah dalam hati bilang nunggu sampai jumat deh kalo sampai jumat blm haid juga baru mau testpack.

12 November subuh
Bangun dengan badan demam dan masih berasa mules. Emang dasar saya yang ga sabar nothing to lose yah coba deh kalau hasilnya negatif yah emang belum. Ambil testpack yang tinggal satu-satunya di kotak obat buka langsung celupin. Sambil maaf p*p saya pegangin tuh testpack perhalan muncul garis satu di atas (yah cuma satu) udah saya geletakin aja deket tempat sabun sambil lanjut. Pas udah selesai mau keluar kamar mandi ambil TP eh kok garisnya 2 walau sepintas samar tapi beneran jelas 2 garis. (tangan gemeteran sambil mengucap Alhamdullilah).

Apa yang saya lakukan bangunin suami
"Yang, liat deh"
"garisnya merah" sambil ucek-ucek mata dan nyari bungkus TPnya
"positif yang, Alhamdullilah" nyengir kemudian narik selimut lagi
gitu yeehh laki lempeng aja xpresinya, apa kek jejingkrakan sambil nyanyi yel-yel

Dan teman pertama yang saya kasih tau Neng Putri yang kebetulan memang dia juga baru hamil 7w, neng doa kita untuk hamil barengan di kabulkan Alhamdullilah. Hey lilov you've got a friend.

Pastinya doakan juga biar bisa menempuh 9bulan yang akan sangat menakjubkan, Amin.

8 November 2014

Yang harus dibagi dan Tidak

Sepertinya dah banyak yang bahas soal efek media sosial buat kehidupan kita termasuk yang sampai jadi kasus pidana.

Jadi apa manfaatnya kita punya social media termasuk blogger?
Ini saya cerita dikit beberapa tahun lalu hubungan saya sama sepupu saya yang awalnya baik sempet agak merenggang semua karena status saya di facebook saat itu, saya yang kala itu masih di usia yang agak labil suka nulis status sembarangan yang kalau saya pikir sekarang bener juga sih jadi bikin orang berprasangka negatif padahal saya cuma gegayaan aja kali biar dianggep jadi anak gahul pada jamannya. Saat itu sepupu saya bales dan itu juga mengingatkan saya hal yang benar bukan menjerumuskan tapi emang dasar saya yang waktu itu belum cukup dewasa jadilah saya malah anggep dia kaya sok tau jadilah bertahun-tahun kita perang dingin sampai entah apa yang Alhamdullilah bikin saya minta maaf sama kakak sepupu saya mungkin juga kedewasaan saya yang akhirnya bikin saya minta maaf.

"buat kakak sepupu saya yang saya maksud kalo baca, maafkan adik sepupumu ini yah kala itu masih remaja ababil yang emosinya naik turun tak terkira"
Nah dari pengalaman di atas sekarang saya jadi mikir dulu kalau mau buat unek-unek di sosial media.
Semacam yang paling simple deh bikin personal message di BBM.
Saya juga bukan hot selebritis yang kehidupanya mesti di ekspos di media. Tapi soal kehidupan pun ga semua mesti kita tutupin bolehlah sekali-kali membagikan kabar bahagia tentang kehidupan kita ke khalayak ramai niatnya bukan untuk pamer atau semacamnya tapi mungkin bias jadi motivasi orang lain.

Jadi intinya bijaksana kalau menulis di manapun.
kalau lagi seneng bahagia boleh dibagi tapi jangan lebay. kalau lagi sakit boleh dibagi tapi jangan lebay juga. kalau lagi sedih ceritain sama temen lebih baik. kalau lagi kesel, sebel sama orang mending tegur orangnya langsung daripada marah di status.

Kalau masih kurang puas bikin blog aja curhat di blog lebih memuaskan daripada di social media, siapa tahu ceritaan kamu di blog si lirik sama penerbit trus jadi buku jadi penghasilan tambahan kan.

be wise with social media friends
karena kita ga tahu orang yang baca tulisan kita akan berprasangka apa sama kita.

7 November 2014

12 tahun

Ada Apa Dengan Cinta?
hayoo ngaku siapa yang ga ikut tren film ini pada jamannya ngeGank berlima, seragam sekolah pendek dengan kaos kaki panjang, bikin mading, bikin puisi, hunting buku AKU trus baca sampai selesai padahal ga suka sastra banget dan buku itu mendadak jadi buku yang hits banget saat itu.

Yang eksis di Instagram pasti tau dengan hastag #AlumniAADC yang belakangan muncul dari pemain-pemainnya AADC. Dibuat penasaran kan sama hastag itu sampe nungguin apa bakalan di buat sequel dari film ini gimana nasib rangga dan cinta?

Saya masih 16tahun waktu film ini booming keluar dan mesti rela antri buat dapetin tiketnya, ini sekalian nostalgia masa SMA yang kayanya baru kemarin ternyata sudah lebih dari satu dasawarsa terlewati. Saat itu saya bersama temen segank yang menamai dengan gank Cartoons (saya, melisa, reni, rini, eva) masih pakai rok seragam SMA dan atasan kaos, tau sendiri sekolah di Bekasi baju seragamnnya pasti pake BADGE yang ada nama sekolahnya dan itu bikin males banget karena saat itu sekolah kami (SMAN 9 Bekasi) tergolong dalam sekolahan mewah a.k.a mepet sawah ga ada keren-kerennya sama sekali tapi sekarang udah jadi salah satu sekolah favorit di kota bekasi. Pergilah kita ke Metropolitan Mall 12 tahun lalu belum ada XXI terbesar seAsia Tenggara di Bekasi adanya Bioskop21 dengan keramaian anrtrian yang luar biasa akhirnya kami bergilir mengantri untuk dapet tiket, antrian dari sepulang sekolah jam1 baru dapet tiket untuk jam setengah6 sore, entahlah sudah lupa kala itu berapa harga tiket.

Dengan super berkeringat karena full manusia, seharian itu beneran kita jadi penghuni mall.
Buat saya ini film emang ceritanya anak SMA banget pada jamannya, kalo anak SMA sekarang kayanya lebih complicated banget deh ceritanya ga sekedar ngegank tapi juga percintaan anak SMA yang agak lebay. Kocaknya kami dulu menyamakan karakter kami berlima dengan gank AADC ini. Saya sendiri sampai punya DVD originalnya film ini lho.

Dan seiring waktu 12 tahun belalu...
kePenasaran (ga nemu bahasa yang pas) kita sama hastag #AlumniAADC terjawab LINE bikin Mini Drama lanjutan dari film ini sekaligus peluncuran fitur baru line FIND ALUMNI saya sendiri belum coba sih fitur ini diliat dari mini dramanya fitur ini membantu banget buat reunian sama temen-temen yang lama hilang.

Belum sempet liat Mini Dramanya coba klik disini

Mereka Cinta, Maura, Karmen, Mily, Alya udah ada yang jadi mamah-mamah tapi masih cantik paripurnalah ga ngerti lagi deskripsiinnya apalagi Dian Sastro, taulah gimana para pria-pria mengidolakan kecantikannya saya aja yang wanita kagum.

Mulai hari ini sudah bisa di tonton dan selamat penasaran gimana kelanjutan kisah fenomenal Rangga dan Cinta.

*Tulisan ini bukan promosi lho, cuma sekedar nostalgia masa SMA

6 November 2014

di awal november

Sesungguhnya ini postingan ga berbobot sama sekali, mengisi waktu kosong di pagi hari sambil menikmati sarapan segelas susu dan roti tawar gandum, akk nasib anak kost itu susah bener yah bergaya hidup sehatmakan pun kadang alakadarnya bahkan sangat amat jauh dari kata makanan sehat. Gimana nasib diet saya yang mengharuskan angka 55mentok di timbangan ternyata malah mentok di angka 59-60 pengen kan di kamera jauh lebih slim karena foto terkakhir terlihat saya yang masih melebarkan sayap kesamping. #nasib

betewe... sudah menginjak bulan november
tidak ada progress yang menakjubkan saya merindukan online shop saya yang beberapa bulan saya tinggalkan karena ada satu dan lain hal yang harus di benahi, bisnis yang sesungguhnya cukup menguntungkan kalau di jalani dengan serius.

 Jadi apa yang harus saya selesaikan sebelum akhir tahun berganti dengan tahun yang baru
  • Financial check up, karena tahun depan saya harus nambah aset dan investasi 
  • Kesehatan, terbuai dengan kesibukan saya lupa sudah harus program mempunyai anak
  • Usaha sampingan, ini harus dikaji lagi
Mesti semangat membara, di usia yang beberapa minggu lagi akan berganti
*bulan depan saya ultah lho #gapenting #yasudahlah

Selamat Beraktifitas