29 Agustus 2014

Nge-Bola

Sebetulnya saya bukanlah penggemar bola jadi nonton bola kalau as ada event seperti piala dunia, aff, atau perhelatan lokal itupun ga ngikutin secara detail banget apalagi kalau sampai nonton langsung di stadion. Sering di Jakarta terutama di stadion GBK pertandingan bola pernah di ajak cuma males ah tahu sendiri ramenya kaya apa belum lagi kalau rusuh dan belum lagi muacetnya setelah keluar stadion selesai pertandingan. Pokoknya buat saya menikmati bola paling enak yah depan tivi sambil menikmati cemilan, perfect...

Namun,,,
Beda dengan kali ini.
Wacana nonton bola udah di bahas dari perjalanan kita dari Surabaya ke Malang, suami dari desti yang aseli Malang dan ngefans banget sama Arema pengen banget nonton pertandingannya mumpung lagi di Malang dan mumpung mereka ada jadwal pertandingan.

Finally kita jadi berangkat nonton setelah muterin Museum Angkut yah seharian kita di luar puas-puasin jalan karena besok udah kembali ke kenyataan.
Dapatlah ticket VIP nonton bersepuluh di Stadion Kanjuruhan Malang kali ini Arema vs Sriwijaya FC. Sepanjang jalan udah ramai aremania menuju stadion termasuk yang menjajakan tiket masuk untuk nonton. Di sini ga semacet di Jakarta kalau ada pertandingan sih masih aman terkendali.

Sampai masuk stadion dan dapet tempat duduk pewe melihat sekeliling apalagi di deretan ekonomi yang persis bersebrangan dengan kita, orang udah kaya semut full dengan berbagai genderangan nyanyi lagu kebangsaan arema dan berbagai aksesoris warna biru yang meramaikan pertandingan ini.
Buat saya yang baru pertama kali nonton pertandingan live ini seru banget sampai WA si mepih kalau lagi nonton bola yang saat itu live di salah satu tivi swasta dan tempat duduk kali depannya di depan kamera siapa tau masuk tipi hahaha. Dan saya pakai baju warna kuning di antara biru-biru jadi kaya fansnya lawannya yang seragamnya kuning.
Kapan-kapan mau lagi deh di ajak nonton bola asal ga rusuh. Pertandingan berakhir 3:1 untuk tuan rumah.

28 Agustus 2014

Museum Angkut

Namanya juga Museum Angkut udah pasti semua jenis angkutan dari yang terjadul sampai yang termodern ada di sini.

Berada masih di wilayan Jawa Timur Park Batu boleh buka websitenya di
www.museumangkut.com
Sama seperti di BSZ di sini juga rekomended buat foto-foto, ada juga paket untuk preweddingnya lho siapa tau ada yang mau prewed di sini.

Setiap angkutan di bagi-bagi dalam beberapa bagian sesuai dengan negara asalnya.
Buat yang penasaran, segera menabung dan rencanakan untuk berangkat berlibur ke Batu-Malang.

Lebih enak kesini weekdays ga serame kalau weekend.

Batu Secret Zoo (Jatim Park 2)

Coba intip
www.jawatimurpark2.com

Dari banyak sumber yang saya baca Jawa Timur khususnya Malang dan Batu punya banyak tempat wisata yang oke punya ga kalah sama Jakarta.

Cita-cita kalau ke Malang saya emang pengen banget muterin semua wisata yang ada di sini termasuk menelusuri Bromo, Karena tujuan ke Malang kali ini ada acara jadi jalan-jalannya yah bonus aja karena keterbatasan waktu juga. Dan dari sekian banyak kami pilih beberapa wisata yang emang pengen banget kita datengin basil dari browsing.

Hari minggu 24 Agustus 2014
Batu Secret Zoo

Batu Secret Zoo ini terletak di kawasan wisata Jawa Timur Park 2 (Jatim Park 2) selain ini ada beberapa tempat lagi seperti Eco Green Park. Namanya juga Zoo a.k.a kebun binatang tapi disini kebun binatangnya di buat lebih modern dengan track yang menyenangkan ga cuma buat ngajak anak kecil aja saya yang udah seumur gini aja kemarin berkunjung kesana happy banget segala macem binatang yang biasanya cuma bisa liat di film atau tv di sini semua ada dan lucu-lucu banget, di bagi-bagi menurut spesiesnya.
Bersebelahan dengan museum satwa yang di dalamnya terdapat koleksi berbagai macam binatang yang Katanya ada yang asli dan diawetkan.

Rute kelilingnya bisa jalan kaki atau sewa e-bike semacam otopet gitu deh. Buat saya sih enak jalan kaki jadi bisa bener-bener nikmatin dan santai walau setelahnya betis lumayan cenut-cenut. Ditengah rute ada playland sudah termasuk tiket terusan bisa nyoba wahana apa aja deh persis seperti Dufan. Pemandangannya..... Jangan di tanya keren banget buat yang jago foto pasti menyenangkan sekali foto-foto disini.

Dan buat saya ini kebun binatang keren yang pernah saya kunjungin bikin pengen kesana lagi suatu hari nanti.

Tips.
Mau muterin Jatim Park 1-2...
Yang pasti siapkan budget dan tenaga yang terpenting karena lokasinya yang cukup luas ga cukup sehari buat muterin semuanya jadi di jadwal sehari mau kemana aja.
Baju dan sepatu yang nyaman buat jalan, topi, serta kacamata hitam tenang panasnya di sana anginnya tetep dingin kok tapi tetep aja silaunya matahari bikin agak sedikit menghitam.

Next destination...

Ngunduh Manten

Jumat pagi...
Sesampainya di Genting langsung istirahat padahal naik pesawat tapi berasa naik kereta, akibat nunggu kelamaan pakai acara delay segala lagi sempurna, semua gara-gara wowo. Sangking kelelahannya sepanjang jumat kami ga kemana-mana lagian keluarga sama manten juga sibuk ngurusin acara buat besok. Sementara kita berdua baru kali ini ke Malang jadi belum hafal betul daerah sini.
Malam sabtu aja kita berkunjung ke rumah orang tua erdhy bersama rombongan keluarga dari Jakarta tentunya buat sedikit ngobrolin acara ngunduh manten esok hari.

Di adat jawa ada yang namanya "Ngunduh Manten/Ngunduh Mantu" ga wajib sih semampunya kita aja mau buat acara ini atau tidak. Saya kurang tau kalo adat daerah lain namanya apa.
Ngunduh Manten ini sama kaya resepsi cuma diadakan oleh keluarga mempelai pria.
Acara di adakan sabtu, 23Agustus2014 bertempat di sasana budaya universitas negeri malang.
Layaknya acara mantenan kita udah sibuk sejak pagi yang dandan antri yang lainnya sibuk mempersiapkan diri sendiri deh. Start dari jam6 sampai jam10 selesai lanjut sesi foto bersama keluarga, setelah itu kirab manten dan menunggu tamu datang.

Bedanya resepsi di Malang dengan Jakarta nih di Malang jam11 aja tamu masih sepi sekali beda di Jakarta yang jam10 aja kadang tamunya sudah ramai antri. Berdampak ke makanan yang ga terlalu antri jadi makanpun bisa santai. Pengaturan panitia dan ruang keluarga pun teratur, mungkin karena gedungnya besar juga kali yah jadi lebih leluasa.

Layaknya resepsi siang berjalan jam 11-1 sepanjang mata memandang acara berjalan rapi dan teratur sesuai arahan panitia. Ngikutin acara seharian cape juga yah sama lelahnya kaya acara di Bekasi kemarin, padahal disini tinggal dateng trus makan hehehehe.....

Sekali lagi...
Happy Wedding friends

27 Agustus 2014

Genting

Surabaya - Malang menempuh waktu 2jam.
Yak jam 02.30 pagi kita sampai di Malang setelah turun di surabaya, nunggu bagasi sempet mampir mini market beli cemilan (baca : udah laper nunggu delay di pesawat ga dapet ganjelan).
Sepanjang jalan lurus menuju Malang yang udah sepi banget karena memang udah dini hari, kami melewati objek wisata fenomenal "Lumpur Lapindo" kalo siang mungkin saya akan minta berhenti dan liat-liat di sekitarnya deh cuma malem yang ada kalo berhenti di samperin reog karena sepi banget.

Nginep di mana?
Kami nginep di rumah suami temen saya desti (erdhy) di desa genting, ternyata ga cuma Malaysia yang punya daerah dengan nama genting. Rumahnya di gunung menuju arah Batu dengan kanan - Kiri masih pohon jati. Saya kaget sama udara disini sampai flu bayangkan dari jakarta yang panas cetar itu sampai Malang dingin sekali bahkan di tengah Hari bolong aja masih bisa selimutan tebel.

Selama di Malang kita stay di Genting ini...

First Flight

Kalian udah pernah naik pesawat?
Buat yang suka traveling apalagi ke luar propinsi atau ke luar Indonesia dipastikan udah pernah naik pesawat. Saya sendiri juga suka traveling tapi baru sebatas pulau jawa dan udah paling nyaman naik kreta api.
Kali ini karena waktu yang terbatas dan jarak yang cukup jauh ditempuh dengan jalan darat nyobalah saya lewat jalur udara alias naik pesawat terbang.

First Flight
Kalo masalah antar jemput ke bandara apalagi soeta mungkin saya udah cukup ahli tapi seumur-umur sampe hampir 28tahun baru kali ini terbang (norak yah) biarlah apa kata orang di luar sana yang jelas nunggu boarding itu cukup bikin saya nervous bolak-balik ke toilet.

Begini ceritanya....
Kami berangkat tanggal 21 Agustus bertepatan dengan sidang putusan MK tentang persengketaan pilpres. Booking tiket awalnya 20.40 tapi 2hari sebelum berangkat saya dapet e-mail kalo jadwalnya berubah 21.40 yah makin malam padahal rencana pengen ngiterin Surabaya kalau sampai sana masih belum larut. Yah kami ke Surabaya dulu karena ke malang harganya lumayan.
Berhubung ada sidang MK ini agak cemas juga takut jalanan macet dan demo ricuh walau ga melintasi TKP namanya Jakarta rusuhnya satu tempat imbasnya bisa kemana-mana. Akhirnya berangkat lebih awal biar setelah magrib udah sampai bandara jadi bisa santai dulu.
Berangkat dari Bekasi, udah paling pewe kalo berangkat pake damri deh ga menguras kantong bekasi-soeta 35rb ajah dan bus'nya bisa WiFi 'an sampe bosen deh. Jeng-jeng berangkat jam4 sore masuk tol lancar banget malah cenderung sepi, mungkin orang-orang lebih milih pulang lebih awal daripada kena macet pendemo.

Sebelum magrib kami sudah sampai di bandara masih 4jam lagih sodara. Karena sudah diperbolehkan check-in saya check-in aja deh nunggu di dalem biar pewe. Check-in dan lain-lain ga ada kendala walaupun baru pertama kalinya memutuskan untuk memBagasikan semua barang-barang biar ga kerepotan.
Kami nunggu di JW Lounge
Mulai makan, sholat, poto-foto, main gadget, baca Koran sampai majalah dan waktu boarding tiba. Nah ini sempet agak nervous dan bolak-balik toilet. Nunggu-nunggu ternyata di delay sampan 22.30 karena nunggu transit dari Jambi. Beuhh nasib deh.

22.30 sudah ready di dalam pesawat, owhh begini dalemnya pesawat yah. Detik-detik menuju take off tangannya suami sampai dipegang erat-erat suami bilang "ah km ndeso deh naik pesawat segitu tegangnya" hahahaha. Sumpah itu rasanya kaya naik wahana di dufan sampai bener-bener pada posisi stabil baru deh tenang. Dan begitupun saat landing rasanya begitu deh kuping sedikit agak sakit perbedaan tekanan udara.
24.00 mendarat selamat di Juanda - Surabaya yang jemput di Surabaya malah udah sampai daritadi. Ga kapok naik pesawat ternyata enak kapan-kapan berani deh naik pesawat sendiri.

Ke Malang

Sejak bulan Mei yang lalu kita udah merencanakan agustus ini akan jalan ke Malang. Dan akhirnya Hari H datang juga.
Tujuan utama ke Malang sih dalam rangka acara ngunduh manten sahabat kecil saya Destiana.

Nikahannya sendiri Sudah di langsungkan kemarin April di Bekasi.

Dan 22-25 Agustus kemarin kita terbang ke Malang.

13 Agustus 2014

Comal, Pemalang-Jawa Tengah

Emang kampungnya di mana?
Pemalang
Pemalang itu beda sama Malang yah?
Yabedalah
Owh pemalang jateng yah? Pemalangnya mana?
COMAL
Dimana tuh????

jadi dulu saya selalu ribet jelasin di mana itu Comal berada? Ada kok di Peta, memang buat orang yang ga terlalu gemar menyusuri pantura menuju Timur mungkin ga familiar sama kecamatan kecil ini tapi sekarang sejak Jembatan Comal jalur utama disini amblas terkenalah nama comal ini.

Letaknya masih di kota administratif pemalang jawa tengah
Utara: Kecamatan Ulujami
Timur: Kecamatan Ulujami
Barat: Kecamatan Ampelgading
Selatan: Kecamatan Bodeh, Kecamatan Sragi

Dimana saya di besarkan?
Kalo kalian dari arah barat (Jakarta) persis sebelah kanan tepat sebelum melewati Jembatan comal ada gapura Desa Ujunggede nah disitu gapura masuk menuju tempat tinggal saya kecil dan sampai saat ini setiap lebaran saya pasti menyempatkan diri untuk pulang kampung kesana kecuali tahun ini.

Jembatan Comal dulu hanya ada satu Jembatan dan saat saya kecil lupa tahun berapa Jembatan ini pernah ambruk terbelah jadi dua. Dan sebelum moment mudik lebaran kemarin Jembatan Sisi Selatan (lama) amblas dan cukup menghebohkan Karena sang at berdampak dengan arus mudik lebaran. Sayang ga pulang kesana kalo ga bisa punya banyak dokumentasinya.

Tentang kecamatan ini lagi....
Kulinernya cukup banyak yang khas lho :
Keripik singkong rasa gadung
Pecel khas comal
Nasi tahu
Apem
Kepiting pak kardi
Soto pak darji

Yang semuanya itu endeus banget biasa yang paling saya cari pecel sama sotonya.
Lokasinya Muter aja di pasar comal semuanya tersedia disana. Jadi udah tau dong Comal itu dimana, ada hikmahnya juga Jembatan amblas. Buat yang berencana perjalanan melewati kecamatan ini silahkan mampir-mampir buat icip-icip.

9 Agustus 2014

42 Jam Gombong - Bekasi

Meneruskan ceritaan postingan sebelumnya...
Menghabiskan 4hari 3malam di Gombong
1 Agustus finally harus kembali ke Bekasi dengan bus yang sebelumnya udah saya ceritain.
Saya juga udah sempet posting singkat tentang #balikbekasi yang luar biasa ini. Dari pagi udah beresin koper, trus nyempetin nyekar ke makam Ibu Mertua, beli lanting seadanya karena bawanya susah kalo terlalu banyak. Jam 15.30 kita kumpul di pool bis Sumber Alam yess 4jam nunggu 19.30 bis baru dateng karena bis dari kutoarjo yang biasanya hanya ditempuh 1-1.5jam. Jeng-jeng bis'nya ga terlalu odong-odong sih lebih beruntung lagi Karena kami berdua dapet kursi di depan yang bisa selonjoran dan bisa liat keadaan jalan di depan seperti apa.

Dari siang jalan utama gombong menuju purwokerto emang udah antri banget sampai malam kami berangkat pun antriannya ga lantas berkurang tapi malah makin padet.
Yoooo...

"Mas, kita paling sampe Bekasi siang kali yah pengen makan baso jembatan4"
"Subuh juga sampe, subuh tanggal3"
Itu candaan kita pas baru duduk nyaman di bis. Akhirnya terlelap...

Terjaga sampai banyumas, menarik sepanjang jalan banyak bertebaran rumah makan sate bebek kalau naik kendaraan sendiri saya bisa berhenti dulu icip-icip.
01.30 ajibarang Rumah makan Sumber Alam
hampir 1jam istirahat.
02.30 jalan lagi lancar...
03.00 jl. Raya ajibarang-bumiayu
Nah Karena volume kendaraan yang terlalu padat disini kita macet ga gerak 6jam (03.00-09.00 Dari gelap sampai terbitlah terang, untung di pemberhentian sebelumnya kita makan jadi ga terlalu laper)
Sampai datang polisi macet baru terurai

Dikarenakan saya ga pernah lewat jalur ini jadi ga hafal banget rutenya yaudin liat di Peta aja deh, ga cuma indramayu di pantura yang ga abis-abis di sini ada bumiayu yang juga ga abis-abis. Sepanjang perjalanan sampai lepas brebes padat merayap beneran merayap sangking merayapnya lebih cepet jalan kaki di banding naik bis.

Pemberhentian ke dua BREBES (sabtu, 2/8, 13.30) apalah arti jam segini masih di brebes badan kalo diperes udah bisa buat goreng tahu sumedang kali. Disini niatannya mau mandi kalau kamar mandinya seenak di rm Sumber Alam nyatanya buat cuci muka aja susye bo alhasil saya cuma ganti daleman sama ganti kaos aja biar ga terlalu absurd. Mau makan???!!!!! Antriannya udah kaya antri sembako di kelurahan.

18.00 finally Tol Pejagan,
Sampai menjelang keluar palikanci padat merayap akhirnya sampai di jawa barat setelah 24jam lebih mengarungi jawa tengah.
Arjawinangun sepanjang pantura jalannya lebih cepet ular kali.
Sempet berhenti 3x Karena supirnya pegel, ngantuk dan istirahat. Kita berdua udah mati gaya deh di bis dari ngelawak sampai tidur, ngemil, Karena ga nemu makanan oleh-oleh roti yang dibawain Ibu buat mama kita potong sangking kita udah kelaperan.

Minggu 3/8 07.00
Tol cikampek - Jakarta...
Sepanjang tol padat apa lagi pas di rest area. Selepas deltamas baru lancar Jaya sampai keluar Bekasi barat.
Sepaanjang perjalanan kita berdua apdet trus info jalan ngebantu yang di belakang Siapa tau bituh info sangat tertolong punya power bank kapasitas besar jadi sepanjang jalan semua gadget kita always ON.
10.00 arrived Rawa Lumbu Bekasi
Setelah 42jam menunggu untuk bertemu kasur tercinta.
Dalam persejarahan permudikan saya baru kali ini bener-bener luar biasa. Pertama kali mudikbalik sama suami yang mencapai rekor terlama dalam perjalanan. Rasanya kaya apa? Ga usah dibayangin, sampai rumah selamat ga pusing itu udah alhamdullilah banget deh.
Semoga tahun depan lebih well prepare...

7 Agustus 2014

mudik-balik

Kemana mudik kalian tahun ini??
Masih di pulau jawa atau nyebrang ke pulau sebelah atau tetep stay di kota tempat tinggal?
Emang cuma di Indonesia ada tradisi mudik lebaran ke kampung halaman tercinta mungkin yah, beruntung yang keluarganya masih ada di kampung halaman nah kalo yang ga punya kampung halaman? Udah stay aja jagain Jakarta tercinta. Saya tahun ini agak merubah plan A liburan lebaran kali ini Karena keterbatasan waktu, Karena Sudah ada suami artinya saya harus membagi dua ke sana dan ke sini yang lokasinya lumayan memakan waktu setengah hari keadaan normal (kalo lebaran kemarin mah ga kebayang). Jadilah yang seharusnya kita bawa kendaraan sendiri dengan rute Bekasi - Comal - Gombong - Bekasi dibatalkan dan kita milih naik transportasi umum aja.

Intermezzo dikit...
Kejadian amblesnya Jembatan Comal bikin saya ga bingung lagi jelasin di mana itu kabupaten comal kota pemalang terletak di situ saya lahir dan dibesarkan hingga saya kelas 3SD, ada apaaja di Comal, next saya ceritain.

Lanjut...
Karena ada hajatan adik Ipar saya jadilah kita hunting ticket ke Gombong Ajah. Perhutingan kita tentunya tiket kereta waktu dan harga masih lebih masuk akal dibanding naik bis. Rejeki kita 2minggu sebelum Hari H kita dapet tiket kereta untuk H+1 malam (sawung galih malam 275rb) yang nampaknya cancelan orang tapi pulangnya kita kelimpungan karena ga dapet tiket kereta pulang, jadilah mgerepotin Ade Ipar yang di Sana buat cari tiket bis beuh tak disangka bus executive tarifnya sampai 380rb yang normalnya hanya 190rb, menimbang kita sebelum gajian a.k.a agustus 21 masih harus berangkat ke Malang dan masih butuh uang saku walaupun udah ga mikirin PP kita request bis yang biasa aja.

......
Dengan berbagai pilihan armada, harga, serta pool terdekat di Bekasi terbelilah 2kursi Sumber Alam Ekonomi Pondok Ungu dengan tarif 106rb berangkat tanggal 1agustus malam.
Suami udah dengan seribu keribetan Karena dia khawatir saya ga nyaman naik ekonomi, saya sendiri khawatir karena udah lama ga naik bis jarak jauh dengan gombalan enteng "yaudah gapapa sekali-kali naik ekonomi yang penting bisa balik Bekasi on-time lagian kalo berdua sama kamu mah happy-happy aja kalee" ahahahaha apa deh nuke....
Lalu seperti apa perjalanan kami balik Bekasi....