26 September 2016

WEEKEND STORIES : Banjir Datang Lagi

Hi...
Duh ternyata ponsel kerjanya kurang mumpuni ditambah paket data habis itu bikin hari-hari hampa, hapaseh!

Seperti biasa curhatan sudah banyak tapi apa daya menuangkannya butuh proses, semoga dikasih rejeki buat ganti gadget baru biar saya bisa nyari pundi-pundi lagi buat nambah uang jajan beli diapers sama susu kevia.

Minggu lalu saya, suami, dan kevia sama-sama drop berawal dari suami yang kena wabah flu di kantor trus dibawa ke rumah jadilah kami berdua ketularan. Sudah tau dong kalau emak yang bagian kena sakit pasti kacau balau lah tuh rumah walau suami bisa menggantikan posisi ngurus rumah tapi tetep tidak afdol kalau bukan istri yang turun tangan #wanitaharuskuat. Malam minggu lalu saya sampe demam, mengigil, tenggorokan panas seperti terbakar plus macem ditusuk-tusuk ratusab jarum. Minggu pagi saya tidak kuat akhirnya maksa suami ke dokter. Dokter mana aja deh yang penting saya bisa dapet obat biar badan ga nambah drop.

Ke Dokter berjamaah lah kami. Sampai kami dikasi obat yang sama kecuali buat kevia karena masih kicik. Alhamdulillah 3hari setelahnya saya sudah pulih walau menyisakan flu yang masih sedikit-sedikit meler, begitupun kevia duh sedih kalau liat anak sakit jadi kurang ceria.

Minggu ini kami ga ada jadwal kemana-mana nikmatin di rumah saja karena cuaca juga sedang kuranh bersahabat tiap sorr selaku hujan padahal siangnya panas sekali. Di tambah dua hari ini kami menikmati hujan yang cukup lebat disertai angin yang berakhir dengan banjir. Rumah saya sih aman sentosa nah rumah mama persis kolam ikan di teras. Apalagi sore tadi hujan deras di sertai angin walhasil kami kerja bakti sampai tengah malam karena air masuk ke dalam rumah cukup tinggi. Kasian besok yang pada kerja kalau saya paling selesai tugas mengurus kevia ikut kevia istirahat.
Banjir datang lagi...
Musim hujan sudah tiba makin kesini yang harus di waspadai memang banjir. Dulu komplek sini kalau banjir paling jalan utama saja itu pun tidak terlalu tinggi karena sungai buatan di tengah komplek cukup lebar. Beda dulu beda sekarang, sekarang deras dikit jalan depan rumah pun bisa ikit banjir nambah deras hujannya ya tinggal dadah-dadah sama air yanh akrab sama rumah mama. Doa lagi semoga dapet rejeki untuk renov rumah ortu, amin.
Waspada Banjir deh.
Selamat Senin dini hari.

2 komentar:

  1. rumahnya dimana mbak? kalo di jakarta sering banjir nih heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bekasi, kebanyakan perumahan jadi banjir

      Hapus