5 September 2016

WEEKEND STORIES : Topi Kevia dan Runtuhnya Lemari Kitchen Set

Pekan ini bener-bener jadi pekan yang menguras tenaga. Emang sih niatannya kita mau beresin beberapa barang di rumah karena Idul Adha ini kami ga jadi mudik jadi mau beresin koper sisaan mudik lebaran kemarin yang sengaja tidak kami naikan ke atas ternyata Idul Adha ini pun kami batalkan untuk mudik karena budgetnya terpakai buat kebutuhan yang lain dulu.

Masih ingat dong minggu lalu kami sekeluarga keliling jakarta nah 3 hari kemudian saya baru sadar kehilangan topi kesayangan kevia, kesayangan emaknya sih tepatnya. Kehilangan topi ini bikin orang serumah termasuk ibu dan adik saya heboh sampai suami saya bilang "sudah kalau memang topinya masih milik kevia pasti ketemu lagi" asli kehilangan topi kaya kehilangan emas. 

Si Topi Pink.
Kevia dari kecil punya beberapa topi semakin dia besar banyak yang sudah idak muat lah topi-topinya nah pas waktu itu kami sekeluarga jalan ke Bandung kami mampir ke toko bayi di Bandung yang hits banget itu YENS Baby Shop niatnya sih cuma mampir liat-liat ujungnya belanja juga. Nah nemu deh topi yang agak gedean dan warnanya lucu di tambah diskon pula *TETEP* belilah topi ini sejak saat itu kemanapun pergi si Topi Pink ini selalu di pakai. Eh kok mendadak topi itu hilang entah kemana.

Masih Rejeki.
Setelah pakai drama melow kehilangan topi saya pun mulai mengikhlaskan beberapa hari kemudian saya lagi beresin box diapersnya kevia. Taraaaa... ternyata topinya disitu, terus siapa yang meletakan disitu. Duh senangnya nak masih milik kamu ya topinya, Saya sampai sudah telp driver uber yang terakhir kami tumpangi, saya ingat sekali terakhir ngelepas topinya di mobil. Alhamdullilah belum perlu nyari topi baru ya nak.

Mendadak malam minggu...
Sore hari 3 September 2016, Selesai makan sore dan mandi kevia minta keluar jalan-jalan, Kebetulan di RW kami sedang persiapan malam puncak acara 17an muter sebentar kesitu kemudian mampir ke rumah om, pas kami mau pamit pulang karena sudah mau magrib di om malah ngajak kami main ke barbershop baru beliau di daerah bekasi timur. Mumpung malam minggu dan kevia juga belum cranky ngantuk kami cuss lah ikut kesana setelah magrib. Yang namanya kevia kalau di ajak jalan-jalan pasti girang walaupun sudah malam tidurpun nanti dulu yang penting jalan-jalan. Sampai sana pas lagi ramai jadi kami tidak lama. Kevia nyoba naik kursi mobil-mobilan dan tidak mau turun bawa aja ke rumah nak.

Inget tadi pagi entah kenapa sejak mulai ngerti tiap di ajak ke posyandu sekarang anaknya nangis sampai salah satu ibu bilang ke saya "Mba sering-sering di ajak keluar biar ga takut ketemu orang" waduh bu kurang ngajak main kemana saya sampai naik transportasi umum aja ga nangis entah kalau ke posyandu pasti nangis.

Malam minggu gempa.
Sudah 6 bulan ini saya menempati rumah baru, baru dalam artian memang baru di bangun. Sepulang kami dari tempat om seperti biasa saya mau beresin dapur yang masih banyak cucian piring. Baru mulai mau nyalain keran BRAK PRANG PRANG...

Lemari kitchen set tepat di atas saya jatuh seketika tanpa aba-aba. Saya cuma bisa bengong syok sementara tangan saya reflek nahan sisi sebelahnya. Suami langsung datang dan tampak syok juga saya di minta jangan gerak dulu dia mau ambil sandal karena banyak pecahan kaca. Setelahnya kami angkat berdua itu lemari kami letakan di lantai *seketika kami bengong melihat semua berantakan* beruntung karena sudah malam dan tetangga mungkin sedang sibuk di lapangan nonton acara jadi tidak bikin heboh. Saya jujur syok apa kabar kalau lemari itu nimpa saya atau ada salah satu piring yang jatuh nyangkut di kepala atau badan saya. 

Perlahan suami beresin pecahan-pecahan kaca dan saya menyingkirkan barang yang masih utuh, beberapa saat kemudian adik saya dan pacaranya datang alhamdullilah ada bala bantuan. Sementara saya ngabarin mama saya. Jadilah menjelang malam kami beberes barang. Beberapa piring pecah, kompor penyok, rak piring yang tertimpa lemari pun agak penyok, beberapa stok makanan yang ada di lemari berantakan. Fuihhh... saya membayangkan mungkin kalau gempa yang skalanya tinggi seperti itu kali ya, ngeri. Keesokan harinya kami panggil lagi tukang yang pasang lemari sambil komplain. Sampai saat ini belum berani lama-lama deket lemari kalau di dapur takut tertimpa lemari. Semoga pasangnya yang sekarang sudah kencang dan tidak roboh lagi.

2 komentar:

  1. Duh serem juga ya Mba hampir kajatuhan kitchen set :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga kebayang kalau pas aku lagi masak biasanya kan suka di temenin kevia ikutan main di bawahnya. Bisa histeris aku. Alhamdullilah ga kenapa-kenapa cuma agak syok aja.

      Hapus