4 Oktober 2014

Sebuah Penantian

Saya mendadak lemas dan menitikan air mata siang ini ketika dapat pesan di bbm saya
"Bayinya udah di panggil Allah Mba"
Pesan dari sahabat jauh yang sudah saya anggap seperti adik sendiri Karena ortu kami juga sudah cukup lama kenal.

Pagi tadi bangun tidur meraih HP yang ada di meja sebelah tempat tidur untuk cek ada pesan atau tidak kemudian saya lihat recent update bbm. Terlihat teman saya ini (sebut saja Dela) sudah pasang foto bayi yang saya yakin itu pasti bayinya yang sudah dilahirkan Karena dia sempat cerita kalau HPLnya awal oktober. Sangking semangatnya saya langsung kirim pesan
"De, udah lahiran? Sehat2 yah. Sampai ketemu Bude yah November nanti"
Yah november nanti saya ada rencana mau pulang kampung skalian main ke rumahnya.

Lamaa.... Pesan itu tak terbalas, saya pikir ahh mungkin baru aja proses persalinan masa udah hits update hpnya. Setelah itu saya tak lagi memperhatikan personal message di bbm.
Jam 11 siang, saya menerima balasan tersebut diatas. Sungguh lemas ga terbayang gimana perasaannya saat ini pastilah sangat amat kehilangan. Saya sendiri yakin yang membalas bbm saya Bukan dia karena dari bahasanya beda. Menurut kabar si bayi terlilit tali pusar.

Sering cerita perkembangan kehamilannya baik-baik dan sehat-sehat, beberapa minggu lalu baru aja pamer maternity photo yang cukup bikin saya pengen. Dan berencana akan pindah ke Jakarta tahun depan mengikuti suami yang di pindah tugas ke Jakarta.

"Sebuah Penantian"

Saya sampai saat ini 1th lebih menikah juga belum merasakan gimana itu Hamil gimana ada darah daging kita tumbuh di tubuh kita, walau sudah fasih dengerin pengalaman temen-temen yang sudah banyak anak serta teman-teman yang usia pernikahannya sama dengan saya yang baru saja punya anak, lalu beberapa yang menikah setelah saya sedang Hamil termasuk adik ipar saya yang baru menikah 3bulan lalu. Dan udah beberapa koleksi buku soal kehamilan supaya ga minim informasi saat Hamil karena Hamil sekarang cukup rentan di banding orang-orang dulu menurut mama.

Mungkin juga banyak yang sudah bertahun-tahun menikah masih menunggu hadirnya sang buah Hari....
Percayalah nunggu punya anak sama seperti nungguin jodoh datang, kita udah usaha semaksimal mungkin kalo Allah belum menghendaki kita bisa apa, semua itu kuasanya?
Makanya terkadang saya menghindari bertanya "udah Hamil belum?" Sama yang baru nikah.
Saya ngerasain ditanyain begitu itu nyes banget deh dihati, apalagi yang membandingkan dengan si A,B,C......dst. Lah terus emang kita tahu kapan dikasihnya.

Lalu...

Gimana dengan teman-teman saya yang sudah di berikan kepercayaan tapi harus kehilangan penantiannya.
Beberapa hari lalu temen kantor lama yang harus kurtase karena janinnya kurang sempurna perkembangannya padahal sudah hampir 12w, dan siang ini satu lagi berita duka. Allah lebih tahu yang terbaik untuk kalian, semoga menjadi tabungan pahala di surga nanti.
Dan di berikan pengganti yang lebih baik lagi. Amin

Tidak ada komentar:

Posting Komentar