23 Juni 2016

Buku Diary

Saya sebenernya suka menulis.
Nulis apa aja. Termasuk catetan belanjaan rumah tangga kali ya.

Jaman baru kenal yang namanya cinta monyet pas sekolah masih inget kan pasti sebagian besar dari kalian punya Buku Diary. Diary itu ada yang untuk curhatan ada juga untuk menulis biodata teman-teman. Ini yang sangat saya ingat dulu pas SMP saya sempet naksir sama kakak kelas rasanya pengen tahu banget dong biodata dia, sampai mikir gimana caranya ni Diary sampe ke tangan dia trus dia mau nulis biodata sama kata mutiara atau pesan di Diary saya. Dengan berbagai usaha akhirnya mau deh tuh si kakak kelas nulis biodatanya yang singkat padat jelas. Saya wih senengnya bukan main sampai saya pendangin terus tulisan dia. Hahaha hai kakak kelas masih ingatkan dirimu.

Mundur lagi ke jaman SD ahay.
Jadi saya sempet sesukaan sama salah seorang tetangga saya yang konon idola pada masa itu, alamak anak SD cuy inget jaman sepatu roda beuh kalau dia main sepatu roda terus lewat depan rumah girangnya bukan main.
Terus... Terus...
Saya nulis di Diary dong, seneng banget hari ini ketemu si dia bla bla bla... Halah kalau sekarang di baca lagi rasanya pengen muntah asli alay banget, lebay gaya cecintaan anak SD yang masih cupu banget.
Hi tetangga apa kabarmu?


Balik ke jaman SMP kalau sebagian baru kenal yang namanya buku curhat pas AADC booming nah saya and the gank sudah punya buku curhat dari SMP yang isinya berbagai unek-unek dari curhatan masalah ortu sampai putus cinta.

Beranjak ke SMA hobi saya ngumpulin Diary masih tetap eksis. Bahkan saya bisa nulis sambil dengerin guru nerangin hahaha ini jangan di contoh ya tidak baik.

Setelah sekian lama...
Percaya ga setelah sekian lama berpuluh-puluh tahun saya masih nyimpen itu semua sampai salah satu temen saya bilang "Lo cocok kerja di pengarsipan atau tata usaha sekolah semua arsip jaman baheula masih terkumpul rapi" Ya iya saya pernah sampai ngumpulin satu dus sepatu tiket nonton yang tadinya mau saya jadiin wallpaper kamar saya tapi batal karena nempelinnya males.
Tahun lalu ketika rumah bongkaran dan semua masih tersimpan rapi akhirnya saya memutuskan untuk menghancurkan semua arsip yang sudah saya kumpulij bertahun-tahun emang sih sayang gitu-gitu kan kenangan ya tapi gimana lagi rumahnya sudah tidak muat lagi jadilah saya merelakan semua gapapa kan kenangan itu tetap tersimpan di hard disk otak saya.

Perkembangan jaman.
Blog?
Berangsur-angsur ke era digital pas kuliah 2007 saya kenal yang namanua blog. Sama seperti kebiasaan saya dari SD biasa tiap hari saya posting walau kadang postingannya cuma 2/3 kalimat. Dulu blog belum seheboh sekarang sampai bisa jado kerjaan lho.


Blog itu bertahan sampai 2011.
Tepatnya sampai saya putus sama mantan pacar sih. Habis tiap mau apdet rasanya ga move on move on ya mendingan saya sudahi aja blog yang penuh dengan suka duka itu.

Lalu kemana Buku Diary.
Sampai sekarang saya masih suka kok nulis di Buku Diary cerita apa aja. Perihal rumah tangga sampai perkembangan anak. Yang tentunya saya juga masih menulis di blog saya walau beberapa bulan ini agak vacuum karena kesibukan ngurus rumah dan anak.


Bakat dari Alm.Papa
Alm. Papa saya juga gemar menulis dan gambar tapi kenapa menggambarnya ga turun ke saya ya?
Saya pernah baca salah satu buku kerja peninggalan beliau halaman belakang buku itu bercerita seperti puisi untuk kami setiap kali baca bisa membuat saya berlinang air mata.
Beliau yang mengajarkan saya untuk mencatat semua kegiatan, untuk menulis apa yang kamu suka, apa yang sudah kamu lewati, apa yang jadi motivasi kamu.
Mengajarkan bagaimana saya harus tetap kuat berdiri tanpa beliau.


Sampai saat ini...

Buku Diary,
Mungkin kelak saya juga akan menurunkan kebiasaan saya ini ke kevia.

Tulisan ini di posting untuk kembali menyemangati saya untuk rajin menulis, berbagi informasi yang mungkin saja bisa bermanfaat untuk orang lain.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar