11 November 2016

Helo Boy

Setelah tiga bulan absen...

Iya tiga bulan bandel banget ya saya, asli hamil ini memang agak bandel kalau dulu setiap bulan malah tidak sampai sebulan kadang sudah rajin nongol ke dokter. Sekarang mau ke dokter aja males banget karena kadang sudah lelah di rumah belum lagi pasti kita boyong kevia apalagi papanya sejak mutasi cabang pulang jadi lebih malam halah kebanyakan alesan ya. Terakhir saya sempat cek sama bidan posyandu sih dan semua berjalan lancar saya pun tidak ada kendala sugesti saya sehat jadi tidak terlalu khawatir. 

Nah belakangan beberapa orang sudah sadar deh tuh kalau ada yang beda sama saya, apalagi pertanyaan yang timbul kalau bukan "Nuke hamil lagi?" kadang saya cuma nyengir aja sambil dengerin komentar bla bla bla mereka. Yasudahlah hidup memang seperti itu tidak afdol kalau tidak ada yang komentar. Termasuk kekepoan "bayinya cewe atau cwo?" kemudian timbul lagi pernyataan bla bla bla yang kadang sekedar basa basi apalah.

Rabu, 9 November 2016
28minggu 3hari
Suami saya menyempatkan pulang agak cepat, saya coba telfon ke klinik biasa kami kontrol untuk memastikan dokter kami praktek atau tidak malam ini. Emang sudah harus kontrol beliaunya ada malam ini kemudian hujan niatnya mau nitipin kevia sama tantenya tapi biasalah si bocil ini kalau sudah lihat ortunya rapih heboh alhasil kita bawa kontrol deh. Sampai sana masih dapat antrian awal no. 5 syukurlah jadi tidak terlalu lama nunggu takut kevia ngantuk malah jadi rewel.

Tibalah saat masuk ke ruang dokter,
FYI ruangan beliau sekarang baru pindah ke belakang (Klinik Bersalin Guci Medika Bekasi) pastinya lebih nyaman karena semua isinya pun nampak baru. Kami masuk seperti biasa beliau menanyakan apakah ada keluhan? Saya menyampaikan beberapa keluhan yang tidak jauh dari masalah lebih cepat lelah dan nyeri pinggang. 

USG
Layaknya ibu hamil yang pergi ke dokter kandungan apalagi yang ditunggu kalau bukan saat USG, bahkan pas hamil pertama dulu kalau bisa tuh alat di boyong ke rumah saya boyong deh biar tiap hari bisa ngintip anak dalam perut.
Jeng-jeng tiga bulan ga berjumpa ternyata kamu sudah besar ya nak di perut dengan berat yang sudah diangka 1,4kg. Padahal perut saya tergolong terlihat kecil lho untuk ukuran hamil 7bulan. Kekepoan kami berlanjut ke jenis kelamin doanya kan cowo biar pas dapat sepasang tapi kalau di kasihnya cewe lagi ya gapapa, papanya jadi paling ganteng.

Alhamdullilah,
Pas di USG terlihat jelas ada benjolannya, kata dokter "Laki-Laki nih bu" wuaa saya dan suami semacam mendapat lotre seneng dong banget apalagi garis keturunan kami banyak perempuan kalau dapet anak laki-laki jelas senang sekali terutama di keluarga suami yang akan mendapatkan cucu laki-laki pertama. Bayi dalam perut ini pinter lagi tau aja kalau lagi ditengok sama mama, papa, dan kakaknya pas dokter mengubah mode 4D jelas banget deh tuh mukanya ngasih senyum ke kita semua, jadi tidak sabar dua bulan lagi ketemu kamu nak, sehat-sehat ya lahirannya yang normal-normal aja biar ga nyusahin mama & papa.


Tebak aku mirip siapa?
tunggu ceritaku berikutnya ya.

ps. saya masih penasaran lho beneran laki-laki apa enggak, sangking senengnya.

1 komentar: