31 Maret 2014

#2 SuratPindah

28.03.2014
Kalian yang udah nikah udah ngurus Kartu Keluarga (KK)...?!?!!
Saya dong belum, jagoan kan karena udah terdesak buat ngurus kebutuhan yang perlu banget baru deh ngurus.
Ini juga salah satu misi kita pulang kampung, kenapa juga kita harus mendahului berangkat sebelum long weekend tiba ngejar beberapa kantor dinas yang mesti kita sambangi buat keperluan ini. Tiba di Sta.Gombong pagi hari 03.00 sampai rumah langsung tepar, karena sangking senengnya kita liburan sepanjang jalan kita ga banyak tidur malah ngobrol. Pagi hari bangun, langsung cus ke kecamatan.
Suami, yang KTPnya masih daerah asalnya Gombong, Kota Kebumen, Jawa Tengah harus ngajuin surat pindah dulu dari daerah asalnya ke Bekasi. Hasil googling dan cari info ke temen-temen pindah antar PROVINSI itu syaratnya ini :
- minta pengantar RT, RW, Lurah, kecamatan
- isi formulir permohonan pindah
- KK dan KTP
- kemudian kalo dah di TTD lurah dan camat bawa ke Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil)
- Nah Disdukcapil ini yang nantinya akan menerbitkan Surat Pindah sekaligus buatin KK Baru karena satu anggota keluarganya akan pindah.
Ngurusnya di Bekasi nanti diceritain.
Yang jelas saya cukup amazing karena ngurus disini cepat, mudah, dan biaya pun transparan. Abis dari kecamatan petugas camatannya dengan jelas ngasih tau "langsung ke dukcapil aja mas kalo antar provinsi harus dari sana". Baiklah kita langsung cus kesana, saya kira jarak dari sini ke Kota itu deket ternyata...
1jam broh...!!
Bisa di bayangin 1jam disini tanpa kendaraan padat dan kemacetan kaya Jakarta, 1jam sini bisa 3jam Jakarta. Kita macam di bali menikmati jalanan dengan kiri-kanan sawah naik motor. Yuhuuu...
Suami yang di Jakarta ga pernah naik motor kenceng sekarang dia merajalela deh tuh mentang-mentang jalan sama motor enak.
Di Disdukcapil
Masuk, ambil antrian (ada beberapa antrian catatan sipil, kependudukan, dll) kita dia antrian kependudukan masih 12org lagi. Sambil nunggu, selfie, ngobrol sama kanan-kiri mereka pada ngurus apa. Antrian teratur banget ga ada yang namanya nyelak atau gerombolan di depan loket. Dan di pojok pintu masuk ada standing banner daftar biaya ngurus apa aja (sayang saya ga sempet foto karena kehalangan orang terus).
Sampai di antrian kita, dilayani sama mas-emas. Kita serahkanlah berkas-berkasnya si Masnya ceki-ceki lalu cek di komputer.
"Sebelum jumatan bisa diambil mas, biaya KK Rp. Skian biaya surat pindahnya sekian. Ini kwitansinya nanti pas ambil tinggal tunjukin aja" kata si Masnya.
Gw masih rada amazing, wih cepet amat jadinya kita sampai di antrian setengah11 1jam kemudian udah jadi tuh surat yang kita butuhin. Ga mau buang waktu alhasil kita b2 cari Kantor Pelayanan Pajak Pratama (KP3) terdekat disini buat laporan SPT Tahunan karena belum sempet dan belum mudeng pakai e-filling.
KPP Pratama Kebumen, untuk pelaporan SPT disini disediain aula khusus dengan deretan petugas yang siap bantuin kita buat ngasih tau ngisinya gimana, selesai isi tinggal ditumpuk di deretan petugas yang terima lalu kita nunggu dan di panggil untuk dapet tanda terimanya, singkat cepat ga sampe 15menit selesai.
Balik lagi ke Disdukcapil,
Sampai sini suratnya udah jadi lho. Berhubung udah jam mau jumatan alhasil kita cari masjid terdekat dari kantor ini kebetulan jarak 4ruko ada masjid. Sementara suami jumatan saya nungguin aja di Ruang tunggu kantor ini.
Tugas hari ini selesai, tinggal ngurus di bekasi aja. Jadi pengen tau pengurusan di bekasi secepat disini ga yah.
Semoga...
Sambil menikmati kelapa muda dingin, mari kita lanjut ke perjalanan berikutnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar