18 Agustus 2015

Proses Lahirnya Kivi [part1]

Assalamualaikum,

Sedikit apdet tentang kelahiran kivi sebelumnya saya smpet nulis sedikit di path ceritanya kurang lebih sama cuma agak saya perpanjang dikit aja, sama sekalian share ke selain peguna path.

jangan ditanya perasaan saya kaya apa ya? saya susah jelasin dengan kata-kata nanti kalau ritme hidup sudah kembali normal pasti saya ceritain semua yang sudah saya alami selama punya baby.

Kemarin menunggu kelahiran itu bener-bener kegalauan sangat usia kehamilan yang makin bertambah tapi ga ada tanda-tanda itu membuat tambah galau. Selama cuti saya sudah sering jalan kesana kemari beberes yang katanya bisa memperlancar kelahiran. Hari minggu saya dan suami ke tambun nengok sepupu sekaligus nitip bingkisan buat mertua karena ga mudik, dari tambun kita ke bantar gebang ke rumah tantenya suami nganter tukeran uang baru dan itu naik motor, Cape? ga sih saya malah seneng aja jalan-jalan walau perut mulai kencang. Pengennya sore ke mall tapi apa daya udah lelah akhirnya kita pulang.

Sesampainya di rumah...
Minggu, 12/7/15
Kok pas mau pipis ada flek di celana dalam saya, saya foto WA ke Dr. Aji beliau bilang ke klinik aja biar di cek ada bidan standby kok. berangkat ke klinik langsung di VT (Vaginal Touch alias cek bukaan) oleh bidan Lisda ternyata sudah bukaan 1 dan mulut rahim masih tebal posisi pun masih di belakang. Pulang.

Senin, 13/7/15
Berharap seharian ini ada mules gitu kenyataanya nihil. Saya tetap banyak jalan keliling rumah.

Selasa, 14/7/15
Pagi-pagi saya sama suami ke pasar belanja bahan-bahan buat masak pas lebaran, masih jalan seperti biasa.

Jam 12.30 karena lelah saya tiduran di depan tv, eh pas bangun kok berasa ada yang netes di vagina saya cek ke kamar mandi ada lendir sama darah (khawatir ketuban rembes) katanya kalau ketban itu keluarnya ga bisa di tahan main ngucur gitu aja. Balik ke klinik lagi dan VT lagi kali ini sama bidan mimi, setelah di cek katanya bukan ketuban baunya beda ini cuma lendir sama darah jangan pulang dulu sejam ya bu, kalau masih keluar ya langsung rawat kalau udah ga boleh pulang dulu aja. Akhirnya pulang masih bukaan 1 longgar.

Jam 17.30 di rumah, berasa mules tapi kok ya random banget.
Saya diingetim temen-temen untuk makan yang banyak buat nyimpen tenaga karena siapa tahu bisa lahiran malem ini atau besok pagi.
Buka puasa saya makan sepuasnya disitu juga ga berasa mules atau apa cuma cenut-cenut dikit aja.

Jam 20.00 habis pipis kok byaarrrr ngucur air yang ga bisa ditahan (katanya ketuban begitu) manggil suami akhirnya langsung cus balik ke klinik.

Masih dengan bidan mimi, VT lagi haduh dirogoh di bagian sensitif itu rasanya...
Dan kali ini bener yang tadi itu ketuban pecah, saya langsung rawat dan ga bole gerak sama sekali soalnya takut makin ngucur tuh ketuban. Perasaan saya saat itu campur aduh karena yang saya bacq dari beberapa sumber kalo sudah KPD bayi harus segera di keluarkan max 12jam.  Kemudian saya di pasangin alat di perut CTG untuk cek kontraksi dan detak jantung bayi, sejam berlalu hasilnya nihil kontraksinya masih jarang bahkan cenderung lemah.

"Bu, kita tunggu sampai jam 11 kalau ga ada kemajuan pilihannya ibu sama bapak mau langung tindakan sc atau cobq induksi dengan presentasi 50:50"

Saat itu sudah jam 22.00 saya galau melebihi galau putus cinta...

[beraambung...]


Tidak ada komentar:

Posting Komentar