18 Januari 2017

Lahirnya #adikuntukkevia

Rabu, 11/1/2017
Kontrol yang bisa di bilang kontrol terakhir ke SpOG. Cek USG dan lain-lain BBJ sudah  3.4kg.
"Pak & Bu ini paling lama 1minggu lagi lahir sudah diposisinya jadi ga sampai due date"
Siaga Satu. Due Date 31/1/2017.

Sabtu, 14/1/2017
Malem Minggu.
Entah kenapa ujug-ujug ngajak jalan berdua suami mumpung kevia lagi main sama tantenya. Belanja bulanan sama belanja beberapa perlengkapan melahirkan, perlengkapan bayi saya masih komplit punya kevia. HEMAT ye.

Minggu, 15/1/2017
Malem.
Packing barang lahiran sudah siap tapi entah kenapa malem ini saya pengen cek lagi beneran sudah komplit belum. Saya bongkar lagi lah itu tas cek satu persatu di rapihin dan Saya baru tidur jam 12 malem.

Senin, 16/1/2017
02.00 saya terbangun karena perut bawah mules selama semenit. Ah dipikir kontraksi palsu saya tidur lagi. Riwayat ngerasin induksi yang begitu kuat makanya kontraksi biasa gini mah kecil, yaelah gaya banget dah gw.

03.00 terbangun lagi dengan rasa yang sama
05.00 suami berangkat kerja, no heart filing soalnya mules hilang. Subuhan trus nemenin kevia tidur lagi.

07.30 kevia bangun. Saya mules dengan rasa yang sama sampai saya wa grup buibu baby july nanya kontraksi normal kaya gimana.
Selama mules ini saya masih mandiin kevia, nyuapin, main. Mules tapi ga saya rasa karena datang dan pergi.

10.00 kevia tidur seperti biasa saya ikut tidur.

11.00 kebangun kontraksi lagi dan jedanya makin pendek. Kata yang sudah pengalaman mulesnya di perut trus menjalar ke jalan lahir trus pinggang. Nah yang saya rasain ga begitu. Tapi berasa kaya ada yang mau ngedorong keluar dari jalan lahir.

12.00 saya telp suami bilang kok udah 10menit sekali sakit. Suami masih sempet nanya beneran mules apa kontrasi palsu kaya biasanya. Saya belum sempat telp mama karena beliau ada kegiatan di rw.

13.00 telp suami lagi minta dia pulang.
Kevia bangun & mama dateng. Jeda kontraksi sudah 7menit sekali dengan waktu 1menit. Saya sudah ga tahan akhirnya di bawa tiduran aja sambil main sama kevia, sambil mewek tiap kali kontraksi datang.

14.00 jeda sudah 5menit saya masih setia nunggu suami sampai rumah sambil nikmatin kontraksi yang mulai bikin lemes. Beneran lemes mana pagi tadi cuma sarapan seadanya doang lagi. Habeslah ini tenaga eike kalau bener mau lahiran kan mesti siapin tenaga ngeden.

15.00 suami sampai dia langsung pesan uber trus kami langsung ke klinik, saya udah ga kuat berkata-kata apalagi jalan deh. Kevia kami tinggal sama mama. Mas uber dengan baik hati bantuin masuk ke mobil. Ngimpi apa dia hati  dapet penumpang mau lahiran.
Perjalanan yang harusnya 10 menit sampe jadi berasa luamaaa bener. Pas kontraksi hilang masnya saya suruh ngebut.

Sampai di klinik langsung di larikan ke ruang bersalin cek VT setelah kontraksi reda. Jeng jeng bidan bilang sudah bukaan 8 bu.

Singkat cerita ga sampai 15menit bukaan komplit. Tapi kepala masih di atas, pasang kateter ngeluarin semua urine kemudian ketuban byar dipecahin. Seketika itu kepala turun.

Ngeden Part 1 Failed
Ngeden Part 2 Byar Alhamdulillah baby keluar udah ga mikirin seberapa besar robekan perinium.

IMD si bayik malah pules, sementara perinium di jahit. Yang bilang di jahit ga sakit sini suruh cobain dulu biar kata udah di anestesi tetep aja itu jarum sama benang berasa banget cekit-cekit.

16.35 WIB.

Sejam kemudian semua beres dan bayi baru diangkat dari dada saya. Untuk timbang dll. Baru di serahkan kembali ke saya. Surprise karena BBnya 3.6kg dalam 5hari sejak kontrol akhir naik 2ons pantesan ngedennya butuh tenaga karena kevia dulu cm 3kg. Ga kebayang kalau sampai due date bisa 4kg.

Berarti perkiraan dr. Adji beneran tepat lahirnya ga sampe seminggu lagi.

Welcome to the world
ARKHA...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar