17 Juni 2014

Kartu Keluarga & KTP Suami

Biar agak mudeng baca di sini dulu Surat Pindah

Setelah mendapatkan dokumen di postingan saya diatas, beralihlah saya ngurus di Bekasi.
Aniwe, karena kita berdua kerja dan kantor pemerintahan sabtu tutup sempet kepending juga sih urusan di bekasinya. Apalagi mengingat RW ditempat tinggal saya macam selebritis yang di mintain tanda tangan aja susah bener banyak acara terus. Untuk proses sampai ke kecamatan sama aja kaya proses sebelumnya di Gombong melalui RT-RW-Kelurahan-kecamatan-Dukcapil bedanya disini kadang hanya sampai kecamatan karena buat objekannya orang kecamatan ngurus ke Dukcapil.

Pengantar RT-RW sudah didapat.
Singkat cerita karena saya kebetulan ada teman di pemerintahan dia dinas di kecamatan rawa lumbu dan kelurahan pengasinan dan istrinya juga kerja di Dukcapil bekasi saya minta tolong dia lah buat urus biar agak cepat juga, lagi-lagi kendala karena kami berdua kerja. Sebelumnya saya tanya ke temen-temen yang juga baru nikah yang sudah mengurus kartu keluarganya, menurut mereka kalo titip biaya antara 150-250ribu tergantung apa saja yang diurus.
BBM lah keteman saya ini ngobrol akhirnya deal dia minta biaya 300ribu untuk pengurusan KTP, KK, dan Pembaharuan KK orang tua saya yah kan nama saya sudah tidak tergabung lagi. Ketemuan tanggal 15 Mei saat libur tanggal merah teman saya ini (sebut saja : parjo) menjanjikan selesai dalam waktu 7hari kerja karena sudah kenal sejak jaman sekolah yah saya percaya aja sama dia.

Saya dan suami santai aja sih padahal dokumen itu kami butuhkan untuk pengurusan pembaharuan data dikantor dan untuk kelengkapan administrasi keluarga lainnya termasuk insurance dan paspor.  Tanggal 28 Mei si parjo bbm saya menyampaikan kalo sudah selesai dan bisa diambil. Saya menawarkan yaudah besok tanggal 29 mei kan pas libur kemudian alesan dia mau ke bandung liburan sama keluarganya, okelah awal juni aja soalnya akhir mei kita juga ada acara.

Tanggal 5 Juni
Saya bbm dia kalo saya besok ke bekasi bisa yah diambil nanti saya yang nyamperin ke kantornya aja, dengan berbagai alesan dia ngeles sampai akhirnya suami yang menghubungi dia dan bilang kalau ada revisi karena tahun lahir suami salah baru ada KTPnya aja, entah ini ngeles atau prosesnya emang belum dikerjain saya ikut emosi aja. Saya sampai bbm ke dia yang tanggal 28 kalau semua sudah selesai prosesnya.  Untung semua bbm dia yang penting selalu saya capture untuk barbuk.
Akhirnya kami nunggu lagi, dengan suami yang udah ngoceh sepanjang jaya karena janjinya si parjo yang ga tepat.

Sampai pada 13juni
Saya bbm lagi nih si parjo, kali ini bener sudah selesai dan saya bilang tolong anterin kerumah besok kasih adik saya karena saya lagi ga di bekasi

Keesokan harinya sabtu 14juni
Dengan berbagai alasan lupa rumah saya lah, lagi K3 di jembatan dua, pret!!!
Adik saya akhirnya yang nyamperin dia ke jembatan dua, dikasih lah tuh KK sama KTP dan menurut adik saya nih orang ga sopan banget ngasih di ewer-ewer di map, plastik, amplop atau apa kek ga mau rugi banget.
Singkat cerita ternyata KK ortu saya ga di cetak ulang dengan berbagai alasan LAGI!!!!!!!
Janji janji tinggal janji yah anda mas, yang dibilang ribet beda pengajuan, and bla bla bla bla
Sampai bilang saya ga ngerti prosesnya lah, haduhh mas saya ngapain nyuruh anda kalau saya ga ngerti prosesnya justru karena saya sudah faham saya sama suami ga sempet makanya saya minta tolong dan lagi saya juga bukan orang yang ga tau terima kasih kalau minta tolong.
Apalagi saya pikir ini bidang anda dan istri anda seharusnya anda ga usah bilang ribet kecuali anda kerja yang bukan di bidang anda.

Intinya saya dan suami kecewa berat seberat beratnya.
Ga akan saya minta tolong lagi lain kali.
Dan setelah kami cek KTP suami cetak 6-6-2014 dan KK baru cetak 13-6-2014 artinya selama ini dokumen saya baru dikerjakan, janji seminggu akhirnya sampai sebulan. Tahu gitu kami mending meluangkan waktu untuk cuti dan urus sendiri jadinya sama sebulan juga.

Terlihatlah perbedaan pengurusan administrasi di daerah dan di kota. Di kota apalagi kalau bukan masalah uang semakin banyak uangnya semakin cepat pengurusannya tanpa kwitansi padahal pas ngurus di kebumen semua dengan administrasi komplit, cepat, dan biaya yang murah. Ya sudah jadi pelajaran aja biar kalo mau urus-urus apapun pilih-pilih orangnya kalau mau minta tolong.
Saya dukung presiden mendatang kalau urusan administrasi kewarganegaraan bisa di buat online jadi bisa darimana saja.

1 komentar:

  1. emang gitu lah birokrasi di bekasi ini, ribet dan penuh duitt!

    BalasHapus