6 April 2015

How's Your Long Weekend...?

Rencana awal kita mau pulang kampung nengokin Mbah, sekalian nurutin kepengenan saya buat makan soto pekalongan sama pecel sebelah rumah mbah...

Pada akhirnya...

B.A.T.A.L saya ngabisin liburan sama mevi si adik tercinta yang juga ga kemana-mana karena sabtu dia tetep harus kuliah padahal dosennya juga ga ada liburan. Jumat pagi cus pulang asal kali ini naik bus setia AC05 karena males transit kalau naik comline. Jumat dan libur panjang jangan tanya tol lancar apa tidak? baru sampai jatiwaringin udah merayap ga kebayang yang mau ke Bandung atau keluar kota lainnya yang harus melewati tol Jakarta-Cikampek puadet pisan. Sesampainya di rumah ngapain aja?

Kuliner & Belanja
Sampai depan komplek di jemput mevi, kita berburu sarapan dulu ke pasar komplek. Karena lapar berat dari kost cuma makan pisang + susu. Namanya ke pasar ga afdol kalau ga jajan lainnya, di belilah segala jenis cemilan buat dirumah. Mama saya kebeneran keluar kota ikut yang lain ga mau kalah liburan jadilah kita jajan merdeka soalnya kalau ada mama semua sudah tersedia dirumah.

Siangnya, karena saya butuh beberapa perlengkapan HAMIL bukan BAYI masih belum diijinkan belanja nunggu 7bulan. Kita b2 muterin beberapa mall yang hits di kota ini. Eh bumil masih kuat ngeMall? ini mah emang nantinya anaknya bakal doyan jalan soalnya kalau di ajak jalan dia anteng sentosa. Di mall sampai abis magrib di lanjut jajan kuliner lagi buat makan malem, yang pernah main ke komplek rumah saya pasti seneng karena jajanan di mana-mana, beberapa udah pernah saya tulis.

Sabtu dan memasak
Dalam 1.5th menikah berapa kali masak buat suami?
ssstttt saya tuh ga bisa masak asli, paling banter masak sayur bening itupun rasanya anyep kadang-kadang, masak yg instant-instant sih oke nah masak yang pakai bumbu cem-macem rempah-rempah itu wuaaa.... Jiper juga sama suami yang masaknya udah expert banget semua masakan dia enak. Memasak kami lakukan hanya kalau weekend itupun saya bagian nyiapin semua bahan-bahan dan suami yang ngolah terus kalau udah matang saya bagian beberes karena beberes itu keahlian saya.

Di karenakan suami WA katanya malem ini mau pulang terus kalau pulang ga ada apa-apa dirumah lah estri macem apa gw...???!!!
Me : Di kulkas ada sayur sop-sopan, ayam sama bumbu gulai, tempe, masak ga yah?
Him : ya udah bikin sop sama ayamnya di semur aja kalau gulai ga nyambung
Me : Masak ayam-_-
Kemudian suami WA semua bumbu, kalau cara masaknya saya suka ngeliatin teknik dia memasak. Berlanjut antara PD dan ga PD akhirnya saya siapin semua bahan dan printilannya. Kalau cuma sop doang mah cemen, nah giliran ngolah ayam ngekngok sempet panik karena ayam yang dari frezer agak beku saya cemplungin semua jadilah ayam gelondongan (hahaha) sepanjang memasak saya sambil WA sama suami, liat video masak di youtube. 

Rasanya 11-12 sama masakan suami.
2,5jam di dapur akhirnya selesai pertempuran memasak, eh rasanya enak lho ga nyangka ternyata saya bisa masak juga emang kayanya semua harus ada kemauan buat belajar memasak deh gara-gara kenekatan ini saya jadi pengen ngedapur lagi.

Minggu santai
Di tinggal lembur lagi akhir minggu ini saya pilih santai aja beresin kamar plus ngelanjutin baca buku SABTU BERSAMA BAPAK yang baru saya beli jumat isi bukunya bermanfaat lho. Kapan-kapan di review deh. Pada akhirnya harus kembali ke kenyataan bahwa besok adalah hari senin kembali lagi ke aktifitas seperti biasa ngantor demi sebongkah batu akik (karena berlian sudah terlalu mainstream).

Sekian cerita libur 3hari yang cukup menyenangkan walau ga liburan jauh-jauh.

4 komentar:

  1. aseli ngakak deh baca postingan kak nuke...ampuuunnn, tapi bener kok dimana ada kemauan di situ ada jalan...aku juga masih bisa masak yang cemen2 aja. Alhamdulillah ya punya suami yang jago masak dan ngajarin masak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. estri macem apa yah gw lebih sering di masakin suami, hahaha...
      mudah-mudahan dari sering liat suami masak jadi makin terpacu buat nyoba.

      Hapus
  2. wihihihihi walaupun gak jauh2 yg penting breng keluarga :D

    mampir2 ya Mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi Ca Ya, bener keluarga tuh tetap prioritas no.1

      Hapus