6 April 2015

Ibu Hamil vs Commuter Line

Assalamualaikum...

How's your long weekend? Liburan yang lumayan 3 hari buat santai kemarin saya pulang ke asal (baca : bekasi) karena kalau di Jakarta juga sendirian suami lagi kejar setoran jadi harus kerja. Jadilah saya betah bener di rumah karena semua tersedia dan mau jajan kemana-mana gampang.

Gara-gara itu akhirnya yang biasa minggu sore/malam saya kembali ke kostan kali ini males bener mau pulang, selain karena si mepih sendirian memutuskan untuk sekalian berangkat kerja senin pagi dari Bekasi. Suami ngingetin apa ga rame plus hadiah macet kalau berangkat senin senin. Tau sendiri butuh waktu 2-3jam dari rumah ke kantor. Saya bilang besok naik Commuter Line (comline) aja biar ga macet tapi tentu dengan resiko desek-desekan, etapi jadwal dari sta. bekasi sekarang udah lebih cepet dan sering.

Jeng... Jeng...
Senin pagi tadi...
Biasanya abis subuh masih bisa santai duduk manis bahkan tidur lagi tapi sejak jam 4 pagi saya udah rapi plus bekelin sarapan suami fusilli tuna (#nukemenujudapur2015). Berangkatlah 6.30 dari rumah buat ngejar Comline 6.10. 

Sesampainya di Sta. Bekasi ada 2 Comline sudah ready, saya sm mepih pilih yang masih agak sepi aja biar ga empet-empetan (tapi tetep aja full dari sta-sta berikutnya). Sebagai ibu hamil ini tentunya cari kursi prioritas dong. Nah ini dia yang bikin saya bingung yang duduk di prio mba-mba masih muda ngeliat ibu hamil sampai harus diminta dulu lho buat berdiri, ga ada kesadaran diri blas...!!!! Emang perut eike udah segede gini cuma dikira perut buncit doang apa.

Singkat cerita akhirnya saya duduk manis. Sebelah saya mba-mba muda kira-kira seumur mevi. Beberapa menit kemudian....

Ibu hamil naik dan menuju kursi prio (IB)
Mba sebelah saya (M)
IB : Mba ga Hamil kan?
M : Emang kenapa? (sambil bengong ngeliatin)
Saya : Mba'nya bangun ini kursi prio buat ibu hamil
M : Masih bengong
Mba yang dikursi prio seberang : Bu sini aja
IB : Duduk dengan muka kesel
Saya : Hadehh mba bari naik comline yah-_-
M : Cuek aja main HP #toyornih

duh enggak ngerti deh sama si Mbak itu...!!!

Saya duduk dengan manis menuju Manggarai, sepanjang jalan penumpang terus bertambah desek-deseskan gile yah penumpang di gerbong khusus wanita itu lebih ganas dari gerbong yang lain.

Sampai di manggarai transit ada kereta fedeer Manggarai-Duri di jalur 2, beruntunglah ga perlu ke jalur 5 dan nunggu kereta dari Bogor ramainya lebih-lebih. Kali ini saya yang ngalamin mesti rebutan kursi prio sama mba pekerja yang juga saya perkirakan masih seumuran mevi. Ada kursi prio kosong dia main serobot aja gitu padahal saya lirik sebelah saya ada Bumil juga yang pasti usia hamilnya lebih gede dari saya karena perutnya udah lebih besar. 

Saya : Mba'nya lagi hamil gesit amat nyerobot kursi ga liat ini ada 2 ibu-ibu perutnya gede emang dikira cuma perut buncit doang.

Si mba : Berdiri sambil mukanya cemberut macem mau ngedumel sambil main HP...!!!

Duh... Untung ga saya toyor juga nih si Mba...!!! Bagus aja ga saya foto terus saya masukin ke Social Media.

Sebagai Bumil dan masih menggunakan Angkutan umum rasanya pengen protes deh, Karena angkutan umum yang ada sekarang belum cukup nyaman untuk ibu hamil, dan yang berhak dapet prioritas lainnya. Saya sempet merhatiin tadi harus banget Bumil teriak "Ibu hamil bisa minta kursinya ga" Terus kesadaran penumpang yang lainnya itu dimana? Ada yang pura-pura ga denger, tidur, sibuk main HP, dll. Kalau saya kaya gitu sih malu banget, coba di balik deh posisinya.

Usul untuk Comline Jakarta, siapa tau setelah ada gerbong khusus wanita nantinya di adakan satu gerbong khusus proiritas, jadi Bumil seperti saya ga perlu desek-desekan atau berebutan kursi gitu, kasian ini perut kalau harus dipepet-pepet.

Siapa tahu ya kelak Transportasi umum di Jakarta ini makin mumpuni buat semua orang terutama penumpang prioritas.

Selamat Makan Siang^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar