14 November 2014

Harapan Dalam Dua Garis

Alhamdullilah Insya Allah akhirnya kami dipercaya untuk menerima sebuah anugrah, titipanMu untuk kami jaga dan rawat sesuai ajaranMu. Melewati 14bln penantian dari yang ngarep banget, ngarep, biasa aja, santai, sampai yausdahlah. Pengennya posting tentang kehamilan nanti aja kalo perut saya udah beneran keliatan buncit tapi kenyataan kadang berbanding terbalik dengan harapan. Tidak ada salahnya saya berbagi siapa tahu pengalaman saya bisa jadi semangat buat yang lain. Allah memang lebih tahu yang kita butuhkan daripada yang kita inginkan. Kami berdua sendiri sama sekali ga menunda untuk punya anak malah udah rencana kalau sampai tahun depan belum ada tanda-tanda kami mau coba cek up dokter lagi dari awal. Sebelum rencana itu terlaksana ternyata sudah ada tanda-tanda yang kami nantikan akan hadir.

Ceritanya...
Bulan Oktober lalu saya Haid Tanggal 10 saya ini penganut haid teratur sekali siklus ga akan lebih dari 28-33 hari terpanjang dengan rata-rata siklus 29 hari. Bulan ini emang intens banget programnya segala apapun tips dari temen-temen yang udah berpengalaman diiikutin deh, mulai gaya hidup agak sehat (agak yah jadilah saya masih suka makan sembarangan juga maklum anak kost) ga terlalu mikirin hamil juga sih bulan ini karena sangking senengnya jadwal piknik saya sama suami sudah berderet sampa akhir desember jadi fokusnya pinkik terus.

Kalau sesuai siklus harusnya saya haid lagi di tanggal 8 - 10 november.
Weekend kemarin kan pulang ke Bekasi sempet ada spotless coklat tuh cuek aja langsung pake pembalut tapi sampai sore kok tuh pembalut rapi bener tak ada lagi tanda haid akan berlanjut, mungkin besok.

10 - 11 November
saya mendadak demam dan flu, dalam beberapa bulan terakhir saya udah 2x ini kena flu sempet minum persediaan obat di kostan juga sih. Terus liat aplikasi masa haid di smartphone eh udah tanggal 11 nih belum muncul juga si kawan merah. Malemnya saya makin pusing dan panas ditambah perut yang mules kram tak terhingga sakitnya, fix yakin ini pasti PMS. Tapi hati kecil bilang kok rasanya ada yang beda dari sekedar PMS biasa yah dalam hati bilang nunggu sampai jumat deh kalo sampai jumat blm haid juga baru mau testpack.

12 November subuh
Bangun dengan badan demam dan masih berasa mules. Emang dasar saya yang ga sabar nothing to lose yah coba deh kalau hasilnya negatif yah emang belum. Ambil testpack yang tinggal satu-satunya di kotak obat buka langsung celupin. Sambil maaf p*p saya pegangin tuh testpack perhalan muncul garis satu di atas (yah cuma satu) udah saya geletakin aja deket tempat sabun sambil lanjut. Pas udah selesai mau keluar kamar mandi ambil TP eh kok garisnya 2 walau sepintas samar tapi beneran jelas 2 garis. (tangan gemeteran sambil mengucap Alhamdullilah).

Apa yang saya lakukan bangunin suami
"Yang, liat deh"
"garisnya merah" sambil ucek-ucek mata dan nyari bungkus TPnya
"positif yang, Alhamdullilah" nyengir kemudian narik selimut lagi
gitu yeehh laki lempeng aja xpresinya, apa kek jejingkrakan sambil nyanyi yel-yel

Dan teman pertama yang saya kasih tau Neng Putri yang kebetulan memang dia juga baru hamil 7w, neng doa kita untuk hamil barengan di kabulkan Alhamdullilah. Hey lilov you've got a friend.

Pastinya doakan juga biar bisa menempuh 9bulan yang akan sangat menakjubkan, Amin.

2 komentar:

  1. Selamat ya mbaaak... Jangan lupa jangan malas sikat gigi malam, klo makan yang asem2 lsg dikumur atau bilas air putih, jangan langsung sikat gigi abis makan, tunggu 30 menit dulu. Klo terasa gak enak di gusinya, dtg ke drg supaya bisa diterapi.. Radang di gusi sering jadi sumber kuman yang mempengaruhi kesehatan janin.. :)

    BalasHapus
  2. terima kasih banyak masukannya bu dokter gigi :))

    BalasHapus