8 November 2014

Yang harus dibagi dan Tidak

Sepertinya dah banyak yang bahas soal efek media sosial buat kehidupan kita termasuk yang sampai jadi kasus pidana.

Jadi apa manfaatnya kita punya social media termasuk blogger?
Ini saya cerita dikit beberapa tahun lalu hubungan saya sama sepupu saya yang awalnya baik sempet agak merenggang semua karena status saya di facebook saat itu, saya yang kala itu masih di usia yang agak labil suka nulis status sembarangan yang kalau saya pikir sekarang bener juga sih jadi bikin orang berprasangka negatif padahal saya cuma gegayaan aja kali biar dianggep jadi anak gahul pada jamannya. Saat itu sepupu saya bales dan itu juga mengingatkan saya hal yang benar bukan menjerumuskan tapi emang dasar saya yang waktu itu belum cukup dewasa jadilah saya malah anggep dia kaya sok tau jadilah bertahun-tahun kita perang dingin sampai entah apa yang Alhamdullilah bikin saya minta maaf sama kakak sepupu saya mungkin juga kedewasaan saya yang akhirnya bikin saya minta maaf.

"buat kakak sepupu saya yang saya maksud kalo baca, maafkan adik sepupumu ini yah kala itu masih remaja ababil yang emosinya naik turun tak terkira"
Nah dari pengalaman di atas sekarang saya jadi mikir dulu kalau mau buat unek-unek di sosial media.
Semacam yang paling simple deh bikin personal message di BBM.
Saya juga bukan hot selebritis yang kehidupanya mesti di ekspos di media. Tapi soal kehidupan pun ga semua mesti kita tutupin bolehlah sekali-kali membagikan kabar bahagia tentang kehidupan kita ke khalayak ramai niatnya bukan untuk pamer atau semacamnya tapi mungkin bias jadi motivasi orang lain.

Jadi intinya bijaksana kalau menulis di manapun.
kalau lagi seneng bahagia boleh dibagi tapi jangan lebay. kalau lagi sakit boleh dibagi tapi jangan lebay juga. kalau lagi sedih ceritain sama temen lebih baik. kalau lagi kesel, sebel sama orang mending tegur orangnya langsung daripada marah di status.

Kalau masih kurang puas bikin blog aja curhat di blog lebih memuaskan daripada di social media, siapa tahu ceritaan kamu di blog si lirik sama penerbit trus jadi buku jadi penghasilan tambahan kan.

be wise with social media friends
karena kita ga tahu orang yang baca tulisan kita akan berprasangka apa sama kita.

5 komentar:

  1. awal2 punya facebook dan twitter rasanya penting banget untuk update status.. trus tambah banyak banget tempat untuk update status, kayaknya stiap layanan jadi memberikan fasilitas ini, bbm, line, path, wa..
    skarang malah bingung fungsinya buat apa ya? akhirnya kalau susah dan senang update-nya di blog aja lalu di-share ka medsos2 itu. satu jalur saja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Nita,
      Salam Kenal...
      bener banget tuh saya punya media sosial dari jalan frienster trus chat masih pake MIRC (hahaha ketauan banget umur eike sekarang berapa) dulu seneng banget apdet, sekarang mau nengok aja kadang-kadang.

      mau lebih konsen ngeBlog lagi aja.
      eh tinggal di Bekasi juga yah? sesama anak bekasi^-^

      Hapus
    2. Waah.. Bekasinya di mana? Aku klo weekdays di cikarang, klo weekend baru di bekasi barat.. Hihihi..

      Hapus
    3. kalo weekdays aq kost di kebayoran lama soalnya kerja di bendungan hilir. kalo weekend aq balik bekasi di rawa lumbu. eh kamu Dokter gigi yah, ahh kapan-kapan bolehlah konsultasi gigi :))

      Hapus
    4. Boleeeh... Perawatan gigi jg boleeeh.. :)

      Hapus