8 Januari 2016

Tips Melancarkan Produksi ASI ala Nuke

Kebanggan Ibu menyusui adalah ketika melihat kulkas penuh dengan isi ASIP. Ya mau ibu kerja mau ibu rumah tangga pasti ada sesi pumping untuk stok asip bayinya. Apalagi buat saya yang akhirnya harus memilih untuk jadi Mama Eping, pumping itu jadi hal wajib dilakukan dan tidak boleh absen kalau memang mau produksi ASI tetap lancar

Saya mulai Full Eping sejak K! berusia 3bulan namun untuk pumping sudah saya lakukan sejak minggu-minggu pertama dan mulai rutin dilakukan sebulan pertama mengingat saat itu seharusnya saya kembali bekerja di usia K! 2,5 tapi ternyata saya di berikan kesempatan untuk maternity leave lebih panjang oleh atasan saya. Dan saya yakin juga pasti busui paling bangga kalau posting stok asipnya di social media. Buat saya pamer foto freezer yang penuh dengan asi itu bukan untuk mengintimidasi busui lainnya tapi lebih untuk memberikan semangat selama kita rajin kita pasti bisa punya ratusan botol asip.

Kemudian, banyak yang tanya ke saya. Pumpingnya kapan? Pakai booster apa? Pakai breastpump apa? Kalau masih menyusui langsung gimana manajemen pumpingnya? termasuk soal manajeman asip. Kalau manajemen asip itu percayalah makin lama kita lakukan makin hafal kapan asip itu harus masuk kulkas, keluar kulkas, digunakan kapan dll.

Terus stok asip saya berapa? pernah sampai angka 300 kantong. WOW amazing ya, saya sendiri ga percaya kalau bisa menghasilkan sebanyak itu.

Gimana bisa mencapai sebanyak itu? ini tips dari pengalaman saya.

Menurut saya tidak ada istilah asi kurang, produksi asi itu menyesuaikan kebutuhan si bayi makin sering di konsumsi makin deras lho itu asi. Gimana dengan Mama EPing kami pumping mengikuti pola bayi menyusui tiap 2-3jam sekali dengan lama pumping 30menit (kalau saya). Sekarang saya banyak absennya jadi sering nombok stok di freezer. Sebelumnya luber sampai bisa stok. Walau EPing saya selalu berusaha memberikan asip  fresh untuk K!.

Buat ibu yang masih menyusui langsung? Pengalaman saya waktu masih menyusui langsung biasa saya pumping 1jam setelah menyusui.

Asi Booster? saya selalu menjawab dengan Green Tea latte, matabak manis, jus buah, Online Shop. Udah itu aja saya ga pakai booster macem-macem.

Breastpump? Saya pakai manual Crown dan elektrik Unimom Allegro. Buat yang punya budget lebih boleh beli yang double pump karena lebih praktis dan hemat waktu juga. Untuk yang mobile sekarang lagi hits yang namaya freemie jadi bisa pumping dimana saja dan kapan saja.

Selebihnya makan teratur dan bergizi.

Dari semua itu yang terpenting adalah berpikir positif selama kita bisa melakukannya percaya deh asi kita buat si bayi pasti cukup bahkan berlimpah.

Selamat Menyusui.
Selamat Pumping.

4 komentar:

  1. ASI itu memang bekal paling istimewa buat anak, salut sama ibu2 yg sabar dan telaten ngasih ASI ke anak-anaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wua dikomen sama suhunya per-bloggeran. :)

      Iya Teh Ani biar kejar tayang dan harus eping yang penting bisa tetep kasih asi.

      Hapus
  2. Dlu jaman Millie, gw pk BP medela dan puwas bgt sm hasilnya. Tapi beberapa temen gw ga cocok krn hasilnya ga banyak, akhirnya pk BP lain dan banyak hasilnya. BP aja cocok2an yak hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. BP udah kaya jodoh cocok-cocokan mba ye. Gw juga banyak coba-coba sampe nemu yang cocok.

      Hapus