18 Agustus 2013

wedding ring

Dari sekian banyak persiapan yang kita lakuin, ini yang nyaris kita lupa
sebenernya ga lupa juga sih tapi memang sengaja nanti dulu milihnya...

cincin kawin itu hal yang sepertinya ga afdol kalo ga ada, padahal ga wajib juga
setelah beberapa bulan lalu kita beli seperangkat perhiasan untuk mahar yang terdiri dari gelang, kalung, anting yang beratnya cukup, cukup banyak ternyata (alhamdulilah dikasih rejeki lebih buat mahar)

saya sendiri ga begitu faham soal jual beli peremasan
dari mulai gramnya, sampe ongkos pembuatannya dan harganya kalau dijual lagi
ketika lamaran dulu kami memutuskan untuk pakai silver lapis emas putih, yang sebenarnya saya sendiri ga terlalu suka pakai perhiasan. Tapi karena buat simpenan juga akhirnya belajar mengerti tentang pehiasan.
jadi setelah kondangan ke acara uke..
mamirlah kita ke MM tadinya sih buat cari beberapa kebutuhan yang belum untuk seserahan, Tapi ada rekomendasi dari kakak sepupu coba liat di Toko Mas Olivia dulu kita juga beli disitu mepet lagi, modelnya bagus-bagus kok.

abis muter-muter akhirnya kita menyambangi Toko Mas Olivia...
setelah hasil menawar harga kita disuruh milih contohnya, memang sengaja ga pesen karena disitu juga sudah tersedia ready stok dengan berbagai model.
butuh waktu sejam buat melototin cincin yang kita suka
karena pilihan pertama punya si mas ga ada ukurannya.
akhirnya kita jatuh hati pada pilihan entah keberapa...
dan inilah pilihan kita...
cincin emas kuning 22karat 70% dengan berat masing-masih 5.1gr
kenapa ga pake emas putih
atau lainnya karena pria kan ga boleh pakai emas.
karena perhiasan lain sudah emas kuning, lagian saya orangnya rada pikun jadi mending tar cincin kawinnya di simpen aja kita tetep pakai cincin lamaran.
daripada hilang wah bisa nangis bombay deh tuh.

jadi selesai sudah pergalauan kita karena perhiasan belum lengkap.
tinggal packing di tempatnya untuk di bawa dengan rapi pada hari H

#roadtoseptember

Tidak ada komentar:

Posting Komentar