25 Maret 2015

sekedar curhat


Tidak terasa sudah mau melewati akhir maret dan dalam 3 bulan ke depan akan menghadapi hidup baru ya lembaran baru (aishh macem baru nikah aja). Saya mengurangi beberapa kegiatan saya akhir-akhir ini karena badan juga sudah lebih cape kalau banyak menclok sana-sini. Sudah jarang pulang ke Bekasi juga kecuali kalau jadwal kontrol ke dokter kandungan.

Yang harus saya persiapkan 3 bulan kedepan :

Packing
Mau kemana? Jawabnya Pindah melipir ke pinggiran Jakarta kembali jadi warganya, Kenapa pindah? Karena pilihan melahirkan di  sana biar deket sama mama jadilah saya harus persiapan pindah paling tidak 1bulan sebelum melahirkan. Memang barang di tempat tinggal sekarang ga terlalu banyak namanya juga anak kost tapi tetep aja butuh konsentrasi buat milihin mana yang harus di bawa, mana yang harus di hibahkan, mana yang harus di buang.

Belanja kebutuhan Bayi
Menurut mitos keluarga kalau belum tujuh bulan pamali kalau udah beli kebutuhan bayi. Yawes lah nurut aja sampai sekarang saya baru ngeLIST apa aja yang saya butuhkan nanti, Walau hati sudah gundah gulana karena udah gemes liat barang-barang bayi apalagi kalau melototin OnlineShop kebutuhan bayi. Menurut tips beberapa teman dan juga blogger yang sudah berpengalaman belanja juga harus bijaksana jangan laper mata pengen ini itu apalagi emak-emak suka ga nahan godaan kan yah kalau liat barang yang lucu. Karena ini juga mengyangkut budget jangan sampai Over Budget nantinya. Tar kalau udah hunting saya ceritain di sini deh.

Cuti Pekerjaan
Saya belum tanya ke bos sih soal aturan cuti melahirkan di tempat saya kerja. Berhubung Due Date Juli pertengahan (namun feeling mama saya, saya akan melahirkan minggu pertama bulan juli) nampaknya saya akan memutuskan untuk mulai cuti pada akhir juni supaya masa setelah melahirkan bisa lebih lama sama anak.

Mempersiapkan mental melahirkan & jadi Ibu baru
walau masih 3bulan lagi tapi belakangan kalau liat Pregnancy Apps semakin hari semakin dekat, suka liat di youtube dan denger cerita tentang melahirkan dari teman-teman kadang suka bayangin sendiri kaya apa rasanya nanti? Saya bisa dan sanggup apa ga? terus setelah itu jadi ibu baru belum pengalaman bisa ga ya ngurus anak dll, dsb, dst. Untuk mengurangi kekhawatiran pasti selalu didiskusikan dengan suami, syukurlah dia pasti menguatkan. Saya sambil terus berdoa dan pasrah semua semua berjalan sesuai dengan apa yang kami inginkan.

#sekedarcurhat

4 komentar:

  1. Semangat Nukee, semoga printilan2nya cepet beres, bisa lahiran tenang. InsyaAllah insting ibu pasti bisa ngurus anak dengan penuh kasih sayang yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi tia, katanya sih begitu jadi ibu nanti berjalan sendiri tapi tetep aja bo deg-degan...

      Hapus
  2. Sehat selalu dan semoga lancar terus ya Mba kehamilannya sampai kelahiran nanti :))

    BalasHapus