13 Juli 2013

apa hubungannya PBB sama SURAT NIKAH?

Almahdulillah semua urusan persiapan saya dan calon suami di lancarkan.
cuma pas di step surat-menyurat dokumen ini yang agak bikin saya ngoceh-sengocehnya deh.
kenapa?!?
ini sedikit curhatannya...

Kita berdua udah ngelist segala macem nih sejak april
nah di Mei kita sempet mau ngeduluin ngurus surat-surat karena menurut saya itu yang paling penting dari semua yang terpenting, ga sah dong nikah kalo suratnya ga keluar.
Ngajuin lah ke Kelurahan tempat tinggal calon suami karena dia tinggal di luar kota
yah biar skalian praktis karena dia juga ga bisa bolak-balik cuma buat ngurusin surat-surat aja
kita minta tolong lah sama orang tuanya disana buat ngurus.

setelah di ajukan ke Kelurahan beserta KUA Kecamatan Sempor Kebumen,
ternyata aja gitu orang sananya menolak dengan alasan Surat Numpang Nikah itu ada kadaluarsanya, yang menurut aparat sana 2bulan sebelum hari H.
oke saya sempet survey ke temen-temen yang mau nikah juga menurut mereka sih ga ada, bahkan temen saya ada yang mau nikah november eh surat nikahnya udah kelar dari maret aja gitu.
ya apapun alasan kadaluarsa itu ada mungkin itu kebijakan disana, akhirnya saya putuskan nunggu sampai bulan juli ini, sementara saya sendiri sudah mempersiapkan syarat-syarat yang harus saya siapkan untuk data saya sendiri.

Awal juli kemarin pas calon suami pulang...
akhirnya dia nyempetin ke keluarahan dan kua setempat buat ngurus, sempet di suruh nunggu tuh sama orang sana.
saya yang udah ngoceh dari awal sampe protes "emang ga bisa keluar juga, mesti tepat tanggal 2bulan sebelum hari H"
gara-gara ocehan saya akhirnya surat dari kelurahan sempor kebumen pun terbit hari itu juga.

Lalu apa hubungannya sama judul postingan saya kali ini...
"apa hubungannya PBB sama Surat Nikah?"
ini lagi yang lebih super ga nyambung buat saya.
jadi kelurahan tempat tinggal saya Kelurahan Rawa Lumbu itu, kalau mau ngurus apapun termasuk ngurus Surat Nikah itu harus ada BUKTI PELUNASAN PBB.

Pajak Bumi dan Bangunan yang jatuh tempo aja masih september.

Alasan aparat setempat karena dalam rangka mendisiplinkan warganya dalam membayar pajak, jadi ketauan siapa yang sudah bayar pajak dan tidak.
Dan setelah tanya kebeberapa temen itu hanya terjadi di wilayah tempat tinggal saya aja.
Repot yah, sepertinya urusan perpajakan sudah ada lembaganya dan lembaga tersebut juga berhak menegur wajib pajak yang melanggar.

terus kenapa mesti di repotkan dengan urusan pelunasan pajak,
sedangkan selama ini kita tau pajak yang sudah dibayar oleh wajib pajak aja banyak yang diselewengkan.

ini yang bikin saya jadi tambah ngoceh-sengocehnya
urusan yang seharusnya bisa diurus dengan mudah jadi di buat repot.
bapak/ibu saya wajib pajak yang baik.
yah mungkin di sini saya dibuat repot dengan urusan perdokumenan setelah semua urusan persiapan pernikahan dilancarkan.

5 komentar:

  1. Waduh mbak aku lagi scrolling blog weddingnya Mba Nuke. Smg maksud pajak yg dibayar wp diselewengkan bukan ke pegawai pajaknya ya mba. Klo yg diselewengkan oknum sih yg blm masuk rekening negara. Nah yg beneran diselewengkan yang sudah berwujud apbn atau apbd yg didistribusikan ke berbagai kementerian/lembaga/pemda :)
    Semoga kehamilan sampai lahiran lancar ya Mba Nuke :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu pengalaman pas ngurusin surat nikah dulu, amin. makasi nia

      Hapus
  2. Mbak, syarat PBB itu hanya bagi yang berdomisili di kecamatan setempat atau yg numpang nikah juga? Saya masih merasa agak aneh soalnya. Heu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang domisili kecamatan setempat. Kalo yang numpang nikah sih ga deh sepertinya.

      Hapus
    2. Yang domisili kecamatan setempat. Kalo yang numpang nikah sih ga deh sepertinya.

      Hapus