20 Juni 2015

36 Minggu

Cerita kali ini ga cuma soal kehamilan
ada sedikit intermezzo cerita melahirkan...

Setelah minggu lalu ke pending kontrol karena pak dokter mendadak ke luar kota, jadilah sabtu ini akhirnya bisa ketemu lagi sama si anak bayi. Memilih kontrol sabtu pagi karena pasti lebih sepi di banding sore lagian hari ini bapake kebagian shift malem jadi aku di tinggal.

Sesampainya di Klinik daftar masih antrian dua, Alhamdullilah ga terlalu lama soalnya abis ini saya sama suami mau muter-muter dulu. Lagi nunggu panggilan untuk timbang sama tensi jeng jeng ada pasangan suami istri dateng yang mana sang istri udah meringis-meringis nahan kontraksi sama bidan langsung di larikan ke ruang bersalin. Begitu ya muka suami yang panik istrinya mau lahiran, alhasil kami nunggu dulu karena dokternya pasti tindakan yang mau lahiran dulu.
Ish bahasa gw belibet yah, intinya gitu deh.

Setengah jam menunggu...

Si ibu tadi udah keluar aja dong bayinya, cepat sekali...

Hasil wawancara sama sang suami, sempet aja saya nanya-nanya ke suaminya yang mukanya udah keliatan lega karena anaknya sudah keluar dengan selamat dan sehat. Ini anak kedua mereka, dari semalem jam 1 istri saya udah ngerasain mules cuma di ajak kesini ga mau karena mulesnya masih jarang-jarang terus tadi sahur ketubannya udah mulai rembes masih belum mau di ajak kesini terus tadi pagi dia udah nahan-nahan sakit saya bawa aja kesini. Naik  motor lho pasangan ini katanya di jalan tiap ngerasain mules berhenti dulu. Pas sampai ruang bersalin udah pembukaan lengkap dan kepala sudah terlihat.

Saya cuma bisa iya-iya aja denger ceritanya, super banget ya si ibu. Saya sempet ikut agak mules pas liat tadi dia dateng megangin perut dan meringis-meringis. Si ibu ini suka barengan sama saya juga kalau kontrol.

Balik ke cerita kontrol...

Tensi normal dan timbangan pun normal malah turun lagi sekilo.
Seperti biasa dokter tanya keluhan saya apa, emang akhir-akhir ini udah sering kontraksi palsu dan makin sering lelah trus pusing. Saya juga sempat tanya soal puasa namun beliau menyerahkan ke saya karena saya yang ngerasain kondisi fisik saya kalau memang ga kuat jangan di paksakan. Pak dokter tetep bilang siap-siap malam takbiran ya.

Saya juga sempet tanya soal cuti hahaha...
kalau ibu bolak-balik bekasi-bendungan hilir lebih baik susah cuti mengurangi resiko melahirkan di jalan atau di kantor karena sudah usia kehamilan saat ini bayi sudah siap lahir kapan saja. Kontrol kali ini ga ada suplemen tapi saya dikasih obat untuk di pakai di Miss V karena keluhan keputihan, yang mana harganya lumayan banget hahaha... 

Apa saja yang saya rasain di bulan-bulan terakhir ini nanti di postingan lainnya ya..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar