19 Juni 2015

Puasa #2 [meninggalkan kost sementara]

.............

Posisi sebagai anak pertama dan calon ibu walau di bilang mandiri ga bikin saya kehilangan sifat manja, dari kecil saya ga pernah sekalipun ninggalin rumah untuk tinggal sendirian tanpa ortu jadi ya beginilah pribadi saya terbentuk.

Saya resmi meninggalkan rumah ketika sudah menikah mengikuti suami untuk belajar menata rumah tangga sendiri, jangan di tanya hari-hari pertama meninggalkan rumah itu saya sering mewek kangen kamar, kangen mama, kangen rumah yang semua sudah serba ada.

1tahun 9 bulan berlalu......

saya sudah terbiasa dengan ritme hidup mengurus apa-apa sendiri walau dua minggu sekali saya masih suka pulang ke rumah untuk sekedar berlibur atau kangen dengan orang rumah.

dan pagi tadi...

ketika hendak berangkat kerja saya mendadak pengen nangis, bahkan sampai menulis ini pun air mata saya tertahan. 

pasti sudah liat postingan saya sebelum-sebelumnya tentang saya yang lagi super galau mau cuti kapan, semalam setelah diskusi sama suami dia bilang kalau memang sudah butuh suasana tenang ya udah mulai senin cuti aja pulang ke rumah kan kamu bisa ngapain aja di rumah sambil nungguin hari H masalah lain-lain insya Allah aku masih bisa back up kok, suami super yang udah beberapa bulan kebelakang rela ngambil over shift demi istri dan calon anaknya. Saya mewek lah tuh semalem. Beberapa hari ke belakang saya memang sudah packing persiapan akhir bulan memang mau boyongan (pindah) dulu ke rumah mama mungkin untuk beberapa bulan kedepan.

Akhirnya semalam sampai setelah sahur saya beberes kost'an kemudian ngasih note saya tempel di tempat biasa saya tempel buat suami. Saya juga udah belanja beberapa keperluan dia selama puasa. Yang memang sudah mau habis juga saya kasih note supaya dia ga lupa.

Kok suami ga ikut boyongan?
Kalau nganter saya udah pasti cuma saya kasian sama dia kalau harus bolak-balik jakarta bekasi yang jarak dan butuh tenaga lebih apalagi puasa jadi pulangnya seminggu sekali aja sambil nunggu hari H dia harus siaga. Walau setelah ini kami memang sedang mencari tempat tinggal yang cukup mumpuni deket dengan ibu saya jadi kalau nanti saya kembali kerja bisa titip si kecil ke beliau.

Asli saya melow, entah sedih entah seneng. Apalagi puasa mesti ninggalin suami sahur sama buka sendirian itu berasa jadi istri macam apa ini?

Tapi...

Hidup memang harus ada yang di prioritaskan. Dan prioritas kami saat ini menjaga sang bayi yang akan segera hadir ditengah-tengah kami serta kesehatan saya supaya saya bisa melahirkan dan recovery masa melahirkan dengan tenang.

Tempat tidurku tercinta, aku pindah dulu ke rumah mama ya, nanti kalau udah nemu tempat baru kamu pasti aku bawa serta.

*nuke insya Allah senin mau cuti*
*kalau ga berubah pikiran*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar