7 April 2013

BCA KCP Bendungan Hilir


Setelah 3Tahun ditempatkan di BCA KCP Pondok Ungu Bekasi, masa bakti habis pada 28 Juli 2011. Sejak Agustus-November saya sempat menghabiskan tenaga ke sebuah majalan mingguan milik MNC Group. Akhirnya November akhir dihubungi lagi untuk mengisi kekosongan di BCA Bendungan Hilir, sempat berpikir dulu akan kembali menjalani pekerjaan di Bank Swasta ini atau ga? Karena pertimbangan akan ditempakan di pusat kota akhirnya saya menerima tawaran ini, dengan penghasilan yang lebih dari cukup juga.

Senin, 5 Desember 2011
Dan memulai bersahabat dengan kemacetan jakarta, hari ini akhirnya saya mulai menjalani tugas kembali di bank swasta ini. Punya lebih banyak partner lebih banyak daripada cabang sebelumnya, dan dengan pekerjaan yang lebih tertata pula.

 Pindah ke Bendungan Hilir membuat saya pulang lebih malam, karena memang ketika itu saya punya TTM (teman tapi mesra) dia berkantor di daerah Gatot Subroto jadi bisa dibayangkanlah saya harus menunggu dia dikantor sampai jam berapa?. Di sela-sela menunggu kadang ngerjain kerjaan kantor atau ngobrol sama temen-temen dikantor yang juga masih betah nongkrong di kantor sampai malem hari.

Beberapa bulan ditempat ini saya mulai mengenal berbagai macam karakter di sini. Sampai akhirnya seorang staff disini, tiba-tiba berniat menjodohkan dengan seorang pria disni. Sekitar bulan maret, saat kami membentuk panitia tour ke citarik. Di sini-nih seru-serunya, jadi kita setelah selesai kerja pasti fokus ngomongin citarik.

sampai suatu malam (saya sedang menunggu dijemput)
nonton tv dilantai satu sama beberapa temen...
"Duh, nih hujan-hujan enak makan apa gitu yah?"

"Mau Roti Bakar ga?" Mas Yudi

"Mau bole (dengan kompaknya menjawab)"

cuaca memang saat itu hujan, akhirnya Mas Yudi titip ke OB buat beli roti bakar. Hampir setengah jam ditunggu si OB belum juga muncul, di hubungin ternyata dia masih di masjid nunggu isya skalian padahal kita udah kelaperan total. Dengan so sweet'nya si pria ini ambil payung nyopot sepatu, ganti sendal jepit dan keluar sendiri beli makanan. Ga sampai 15menit dia udah nongol lagi di kantor dengan 2 bungkus Roti Bakar.

Ketika itu bahkan sama sekali ga terfikir bakalan suka sama si pria ini, ngelirik aja ga? hahaha... karena lagi deket sama temen satu bagian. Sampai temen saya bikin pernyataan...
"Ke, menurut lo Yudi gimana?"

"(dengan ketawa saya jawab) Hah!!! apanya yang gimana, maksud lo?"

bukan Ge-eR dah tapi dari gelagatnya si temen ini ada sesuatu

"dia baik lho ke Sabar, Tulus, Jago Masak, Perhatian, Jomblo lagi"

"(makin ketawa) terus?"

"Kenapa lo ga coba sama dia, yah jangan diliat sebagai apa dia di sini, kan dia masih kuliah juga tuh"

*kalo sekarang saya bilang dia security paling ganteng di BCA^_^

"hahaha kayanya ga deh, gw ga suka tipe lebay kaya dia"

Tak kenal maka tak sayang pepatah itu bener, saya cuma kenal dia luarnya aja. Sebel aja sih kalo makan siang dia muncul dengan lawakannya ala andre OVJ (Bapak kamu...?). Selain karena dia suka iseng sama anak-anak teller yang masih bocah-bocah.

Tapi gara-gara ini saya jadi sering merhatiin dia setiap hari, hahaha ketauan deh. Dan malam-malam berikutnya sambil menunggu jemputan selalu ngobrol sama dia, entah kenapa jadi tertarik sama pria ini, sampai cari cara buat cari tau no.Hp dia tapi karena gengsi saya jadi muter kepala gimana caranya dia yang tanya duluan nih no.Hp saya. (Lucu sekantor udah beberapa bulan tapi belum tau no.Hp). Finally berhasil juga buat dia tanya duluan no.Hp saya, rada ngarep sih setelah beberapa hari kenapa ga di telfon juga.

"iya daripada ada orang yang udah tanya no.Hp tapi cuma di save aja"

hahaha... antara ngarep dan ngasih sinyal minta di telfon, kasian deh gw....

"oh, jadi selama ini nungguin di telfon toh"

"ahh ga juga kok, sayang aja daripada di save doang mending diajak ngobrol"

DARR...!!!
malemnya saya beneran di telfon, tapi karena gugup dan ga tau mau ngobrolin apa? itu handphone cuma diliatin aja sampai deringnya berhenti.

maaf yah, tadi lagi di kamar mandi ga denger. ini juga udah ngantuk mau tidur

Alibi banget tuh sms saya waktu itu, tar aja deh kalo udah siap obrolan baru mau angkat telfonnya. Sampai ga malu-malu lagi buat sms dan telfon, waktu berlalu saya mulai makin tertarik sama pribadi pria ini......

mulai menikmati hari demi hari bersamanya...
and the story goes to citarik

Tidak ada komentar:

Posting Komentar