2 April 2014

#7 WisataGoa

Kebumen punya Dua Goa yang sudah tersohor
1. Goa Jatijajar
2. Goa Petruk

Lagi Awal 2013, kita udah pernah ke Goa Jatijajar. Goa yang terletak di kecamatan Jatijajar ini udah banyak pemugaran masuk kedalamnya juga udah dibangun track khusus yang aman untuk pengunjung dan mudah untuk berjalan menelusurinya. Ada kolam untuk berenang juga, termasuk ada patung dinosaurus raksasa yang dibuat sesuai ukuran aslinya. Masuk kedalamnya kita perlu menaiki beberapa anak tangga sampai ke mulut goa, karena track yang sudah aman dan di dalamnya sudah ada penerangan kita ga perlu guide buat keliling goa, udah ada penjelasannya juga.

Di dalam pintu masuk sebelum mulut goa pun sudah ada banyak pedagang jadi ga terlalu keliatan aslinya kita ke goa. Alhasil liburan kali ini kita ga kesini lagi karena udah pernah dan kurang amazing.

Hari ini di perjalanan menuju ke Pantai Ayah, kita lewat satu objek wisata goa lainnya "GOA PETRUK" pas lewat asli ga ada niatan buat kemari karena bayangan kita ah paling sama kaya Jatijajar, namun entah kenapa pas pulang di parkiran kayanya masih sempet deh, ke Goa Petruk yuk penasaran pengen tau juga mumpung masih disini "kata suami" dan saya pun mengiyakan modal pernah beberapa kali browsing di internet tentang goa ini.

Menjelajahlah kita ke sini.
Tiket masuk 8rb plus parkir motor 2rb rupiah aja. Pas masuk di dalam pekarangan ada beberapa rumah warga yang memang penjaga disitu. Kemudian kita menyusuri jalan setapak dan jeng-jeng kita harus menaiki puluhan anak tangga untuk sampai ke mulut goa. Bisa bayangin ga ada persiapan buat naik dan kostum saya pun kostum pantai, oke baiklah lanjut jalan terus.

Seperempat anak tangga nafas udah ngos-ngosan tapi ada air terjun kecil disana airnya dingin, sempetin lah suami foto disitu dulu. Kemudian naik lagi beberapa meter ada gazebo yang memang disediakan untuk istirahat, kita berdua ketemu beberapa bapak-bapak tour guide mereka bilang "santai aja mas ojo kesusu (jangan buru-buru) sedikit lagi" setiap kita ketemu orang mereka selalu bilang sedikit lagi, padahal... Lumayan bikin betis kenceng, di separo jalan ada bapak tua yag jual minuman tradisional semacam air kelapa yang di fermentasi (lupa namanya apa?) Tapi diminum lumayan bikin seger dan tenaga kembali.

Mendaki gunung lewati lembah pun hampir selesai, makin dekat mulut goa kita makin mencium bau alami lumut dan katanya sih ada bau kencing kelelawar juga, emang sih agak pesing gitu. Sampailah kita di mulut goa.

Aseli saya bengong beribu bengong, ni goa keren sekaligus agak serem, di banding jatijajar ini masih alami buanget. Sangking nafas kembang-kempis saya duduk dibangku yang memang disediakan untuk istirahat, ada 2ibu jualan air minum dan beberapa guide yang akan memandu kita masuk ke dalam goa. Sempet mengurungkan diri buat masuk kedalam aseli gw takuuuuttt, takutt karena gelap banget plus takut fisik ga kuat menurut pemandunya untuk sampai di lantai teratas goa jaraknya 750m woww. Pemandunnya bilang "sayang mba sampai sini kalo ga masuk kedalem" alhasil saya istirahat beberapa menit sampai tenaga kumpul baru masuk kedalam.

Sebelum masuk kita diminta untuk berganti sandal jepit yang sudah mereka sediakan, karena track kedalam cukup terjal dan melewati sungai kecil (itu gw udah nyebayangin kaya apa, karena kostumnya pun ga siap buat mendaki). Selain itu mereka juga menyediakan senter untuk penerangan di pasang di kepala, sedangkan pemandunya sendiri bawa lampu petromak, ini beneran gw kaya lagi menjelajah bawanya petromak bro..!
Untuk Pemandu, sandal Jepit, dan peralatan lainnya kita dikenakan biaya SEIKHLASNYA.

Kita SIYAP!!!

Yang memandu seorang ibu-ibu, sumpe dia fasih banget jalan di dalem goa, ya iyalah ke orang dia udah lama kerja di mari. Sambil jalan dia sambil nerangin itu stalagmit sama stalagtit apa aja namanya gw sumpah ga mudeng sangkin gw amazingnya, ati-ati sama tracknya yang licin, sama sibuk foto, hahaha...

Si ibu, nunjukin sendang (sendang itu sungai kecil/mata air) sendang katak karena bentuknya kaya katak disitu ada kolamya yang menurut beliau kalo cuci muka disitu bisa bikin awet muda, caya ga percaya gw coba aja airnya dingin banget. Lanjut jalan, lanjut nerangin, lanjut foto-foto. Aiihh kita ngelewatin pinggiran jurang di dalem goa, sambil dalam hati gw berdoa selamet sampe keluar lagi dari goa ini. Si ibu juga beberapa kali bantuin kita buat foto berdua kata dia buat kenang-kenangan mba. Lewat kali kecil yang airnya dingin banget, ada binatang kaya serangga gitu dan di beberapa batu ada semacam kembang buat sesajen, ngomong-ngomong soal sesajen nanti ada ceritanya.

Lain di jatijajar yang kita masuk dari barat keluar di timur, disini kita masuk dan keluar dari pintu yang sama jadi selesai jalan kita balik lagi melalui jalan yang sama (bayangkan) dan sama sekali ga ada penerangan kecuali yang kita bawa, itu kalo mati tiba-tiba abislah kesereman dalem goa. Kata si ibu sih ada lampu penerangannya dari genset tapi udah beberapa hari genset rusak jadi gelap deh.

Kita ga sampai tingkat teratas karena fisik ga kuat, takut sampai atas ga bisa balik karena kecapean selain itu karena lampu petromak si ibu bocor ketetesan air dalem goa. Walhasil perjalanan separo goa itu cukup memuaskan dan amazing. Kita harus baik lagi ke mulut goa dengan track yang sama. Pas balik kita ketemu beberapa rombongan yang baru mau masuk. Konon ada yang sampe mandi di air terjun diatas buat cari wangsit atau semacamnya, nah gw masuk aja takut.

Dan kalau naik keatas lagi tracknya lebih curam dan ada jalan yang mengharuskan kita jalan jongkok di sungai kecil, alamak itu tar aja deh kalo sama rombongan biar rame. Nah kalo cerita soal sesajen tadi, ada foto yang ambil di salah satu batu itu ada (sensos) ya begituan deh. Biasa liat foto orang ga terlalu parno ini dari kamera sendiri (oke ga mau lanjutin daripada saya makin parno). Setelah foto sempet saya unggah di path dan cukup membuat kehebohan akhirnya semua foto berlokasi disitu saya hapus (selesai).

Sampai mulut goa, istirahat dulu sebentar kemudian siap menyusuri anak tangga turun lagi ke pintu masuk. Menurut saya buat yang suka petualangan ini Goa rekomended banget deh, apalagi jalan rombongan pasti lebih ramai dan lebih seru. Jangan lupa siapin fisik, perbekalan terutama minum, dan pakaian yang paling nyaman untuk mendaki anak tangga dan menyusuri goa, pakai sepatu booth karet mungkin lebih enak kali.

Ga nyesel mampir sebentar kesini, TOP
Maap foto agak under cahayanya karena emang minim cahaya di dalamnya...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar